NASA sedang menjajaki misi untuk menemukan kehidupan di Venus

Washington (Antara) – Badan antariksa Amerika Serikat (NASA) sedang mencari peluang untuk mengirimkan misi eksplorasi ke Venus untuk mengikuti hasil yang membuka kemungkinan adanya kehidupan di luar Bumi.

Sejauh ini, NASA masih mengevaluasi empat proposal penelitian yang akan disetujui pada April 2021. Salah satu proposal yang sedang dievaluasi bertujuan untuk menemukan lebih banyak bukti tentang kemungkinan adanya kehidupan di Venus.

Pada hari Senin, tim peneliti, yang menampilkan peneliti dari beberapa negara, mempresentasikan sejumlah petunjuk yang menunjukkan kemungkinan keberadaan mikroba di atmosfer Venus.

Pemeriksaan awal para peneliti menemukan jejak fosfin. Di Bumi, fosfin diproduksi oleh bakteri yang hidup di lingkungan bebas oksigen. Jejak fosfin di atmosfer Venus merupakan indikasi kuat keberadaan kehidupan di luar bumi.

Pada bulan Februari, NASA mengumumkan empat misi luar angkasa potensial yang akan disetujui. Sejauh ini, tim inspeksi NASA masih mengevaluasi keempat proposal misi tersebut. Salah satu proposal yang bertajuk DAVINCI +, berencana mengirimkan wahana penyelidikan ke atmosfer Venus.

“Da Vinci adalah pilihan paling masuk akal jika Anda harus mengerjakan hasil ini (pelacakan fosfin, red), karena satu-satunya cara untuk mengirim misi ke sana adalah melihat apa yang terjadi di atmosfer,” kata ahli astrobiologi David Grinspoon, yang terlibat dalam proyek tersebut. DAVINCI +, Selasa (16/9).

Selain DAVINCI +, NASA masih mengevaluasi tiga proposal lain untuk eksplorasi luar angkasa, IVO, misi ke IO – salah satu bulan yang mengorbit Jupiter; Trident, misi ke Triton, salah satu bulan yang mengorbit planet Neptunus; Dan VERITAS, misi yang bertujuan mempelajari sejarah geologi Venus.

NASA mengatakan mungkin memilih satu atau dua dari total empat proposal penelitian.

READ  BTS Membawa Lebih Banyak Kegembiraan Dengan Video Musik 'Dynamite' B-Side

Sebelum jejak fosfin ditemukan, pencarian kehidupan di luar bumi tidak banyak membuat Venus menjadi subjek studi. Nyatanya, pada Juli NASA mengirimkan pesawat luar angkasa ke Mars untuk mencari jejak kehidupan di masa lalu.

Penemuan jejak fosfin di Venus, yang diumumkan pada hari Senin, mendorong kepala NASA Jim Bridenstein untuk berkata, “Sudah waktunya untuk menjadikan Venus sebagai prioritas.”

Bridenstein mengatakan, dalam pernyataan tertulis, tahapan seleksi akan sulit dilalui, tetapi menekankan bahwa prosesnya akan adil dan tidak memihak.

Kepala ilmuwan di Institute for Planetary Science Greenspoon mengatakan proses seleksi harus memperhitungkan temuan ilmiah terbaru.

“Jika misi ke Triton adalah kandidat, dan seseorang dengan teleskop melihat lapangan sepak bola di sana, ya, kami harus mengirim ekspedisi ke sana,” kata Grinspoon.

Sumber: Reuters
Baca juga: Para ilmuwan telah mengidentifikasi 37 struktur vulkanik aktif di Venus
Baca juga: Ternyata planet terdekat dengan Bumi adalah Merkurius, bukan Venus
Baca juga: NASA mengejar Venus dari orbit Saturnus

Diterjemahkan oleh: Jinta Tenri Mawangi
Reporter: Sumpah yang Sudah Selesai
Hak Cipta © 2020 BEIN

Written By
More from Saddam Javed

5G membuat baterai iPhone 12 semakin boros

Jakarta – Ulasan IPhone 12 Saya mulai muncul di media asing. Salah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *