Media Rusia keluar dari serikat penyiaran sebagai protes

Uni Penyiaran Eropa telah memutuskan untuk mengecualikan Rusia dari Kontes Lagu Eurovision tahun ini karena serangan di Ukraina. Akibatnya, beberapa penyiar Rusia sekarang meninggalkan EBU.

Seri foto dengan 126 gambar

“Uni Penyiaran Eropa mengumumkan bahwa tidak ada aksi Rusia yang akan disiarkan tahun ini Kontes Lagu Euro Vision akan berpartisipasi,” bunyi pernyataan pada hari Jumat. Alasan pengecualian Rusia adalah serangan terhadap Ukraina. “Keputusan tersebut mencerminkan kekhawatiran bahwa, mengingat krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya di Ukraina, dimasukkannya ‘tawaran Rusia dalam kompetisi tahun ini mengabaikan.’

Menanggapi pengecualian Rusia dari Kontes Lagu Eurovision, yang diadakan di Italia berlangsung, beberapa saluran Rusia meninggalkan penyelenggara European Broadcasting Union (EBU). Channel One, media pemerintah yang memiliki WGTRK, dan Ostankino Radio Center memprotes langkah tersebut. Dia adalah korban politik yang tidak pantas dari sebuah forum musik yang selalu menekankan status apolitisnya, kata para penyiar pada hari Sabtu, menurut kantor berita Tass.

Keputusan ini bukan pertama kalinya EBU ikut campur secara politik dengan ESC. Penyiar mengutip contoh lagu “1944” yang dengannya penyanyi Ukraina Jamala memenangkan kompetisi pada tahun 2016 – “sebuah manifesto politik terbuka” – dan dikeluarkannya Belarusia pada tahun 2021. “Ini hanya dua contoh dalam antrean panjang ketika penyelenggara memiliki telah bias dan selektif dalam penggunaan istilah ‘politik,'” katanya. EBU dengan demikian menerapkan keinginan UE, meskipun sebagian besar anggota serikat penyiaran tidak memilikinya. Uni Eropa– adalah anggota.

Sebanyak 41 negara ingin ambil bagian dalam Kontes Lagu Eurovision tahun ini. Entri Rusia untuk Grand Prix belum ditentukan. Juga belum diputuskan siapa yang akan mewakili Jerman di kompetisi musik terbesar dunia itu. Keputusan awal yang besar akan berlangsung pada 4 Maret.

READ  Katy Perry dan kura-kura Orlando Bloom menyeberangi Venesia
Written By
More from Mujahid Jaffer
Seorang mantan pesepakbola menjadi “Dancing Star 2021”!
01. Jun 2021 – 7:56 Jam Rúrik Gíslason adalah pemenang “Let’s Dance”...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.