Lembaga pemeringkat Fitch: Rusia “segera” di ambang kebangkrutan

Status: 09.03.2022 09:06

Meskipun kas negara penuh, Rusia terancam gagal bayar. Lembaga pemeringkat Fitch melihat ini sebagai risiko “segera”, dan DIW juga menganggap kebangkrutan negara di Rusia sangat mungkin terjadi.

Lembaga pemeringkat Fitch selanjutnya menurunkan peringkatnya untuk kelayakan kredit Rusia ke apa yang disebut “zona sampah” untuk investasi berisiko tinggi. Agensi AS menurunkan peringkat kredit Rusia dari “B” menjadi “C”. Fitch pada Rabu malam menilai risiko bahwa Rusia tidak akan lagi dapat membayar utang nasionalnya sebagai “dalam waktu dekat”.

Keputusan Presiden dan sanksi memicu ketakutan akan kebangkrutan

Fitch mengutip “perkembangan yang semakin merusak tekad Rusia untuk membayar utang nasional.” Pengamat peringkat kredit mengacu pada keputusan presiden yang ditandatangani akhir pekan lalu yang dapat memungkinkan Rusia untuk membayar kreditur di beberapa negara dalam rubel, bukan mata uang asing.

Lembaga pemeringkat juga merujuk pada apa yang diumumkan kemarin Larangan AS untuk mengimpor minyak dan gas dari Rusia“Secara umum, sanksi dan proposal yang lebih keras yang dapat membatasi perdagangan energi meningkatkan kemungkinan respons kebijakan dari Rusia yang mencakup setidaknya non-pembayaran selektif obligasi pemerintahnya.”

Ketua DIW melihat risiko gagal bayar yang tinggi

Namun, agensi Amerika tidak sendirian dalam penilaian ini. Marcel Fratzscher, presiden Institut Jerman untuk Riset Ekonomi (DIW) di Berlin, juga percaya bahwa default pembayaran oleh negara Rusia sangat mungkin terjadi dalam beberapa bulan mendatang.

Fratzscher mengatakan kepada kantor berita DPA bahwa sanksi Barat untuk perang di Ukraina berarti ada risiko tinggi bahwa Rusia akan gagal membayar utangnya kepada investor internasional. Lagi pula, Rusia tidak lagi memiliki akses gratis ke cadangan kasnya.

READ  Pahlawan TV Rusia sekarang dikatakan sebagai mata-mata Inggris - BZ Berlin

Untuk bagiannya, bank investasi Amerika Morgan Stanley telah memperingatkan dalam sebuah surat kepada kliennya pada hari Senin: “Kami melihat default sebagai skenario yang paling mungkin”. Dan mantan manajer dana lindung nilai Jay Newman baru-baru ini mengatakan kepada Bloomberg, “Saya akan terkejut – benar-benar terkejut – jika mereka repot-repot melakukan pembayaran akhir bulan ini.”

Hanya kesalahan teknis?

Menurut layanan informasi keuangan Bloomberg, Rusia saat ini memiliki $49 miliar obligasi pemerintah yang beredar dalam dolar dan euro. Dalam seminggu, pada 16 Maret, Rusia harus membayar bunga lebih dari 100 juta dolar. Pada tanggal 4 April, obligasi senilai dua miliar dolar berakhir.

Namun, jika pembayaran bunga tidak dilakukan dalam minggu mendatang, ini tidak berarti bahwa Rusia akan segera bangkrut. Setelah non-pembayaran pertama, masa tenggang 30 hari biasanya dimulai, sehingga default yang sebenarnya tidak akan terjadi hingga April.

Selain itu, karena situasi luar biasa yang disebabkan oleh sanksi, pada awalnya hanya masalah kegagalan teknis atau sebagian, yaitu belum kepailitan Negara dalam arti sempit.

Beda dengan kebangkrutan negara pada tahun 1998

Peristiwa terkini mengingatkan pada Agustus 1998. Pada saat itu, pemerintah Rusia berhenti membayar utang domestiknya karena anggaran yang ketat dan membiarkan devaluasi rubel.

Tetapi situasi awal pada tahun 2022 sangat berbeda dari situasi pada tahun 1998: pada waktu itu, Rusia memiliki utang nasional yang tinggi dan cadangan devisa yang rendah. Hari ini, bagaimanapun, perbendaharaan Rusia membengkak. Bank Sentral Rusia memiliki cadangan sekitar $640 miliar. Namun, karena sanksi Barat, negara itu tidak lagi memiliki akses ke sebagian besar cadangan devisanya. Ini sekarang bisa menjadi kerugian Rusia.

READ  Rambut Trump beruban, jaringan terkejut

Written By
More from Lukman Haq
Yunani memperkenalkan denda untuk orang tua yang tidak divaksinasi
Batas waktu hingga pertengahan Januari: Jika Anda berusia di atas 60 tahun...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.