Krisis di Afghanistan: Turki menentang penerimaan pengungsi

Status: 22/08/2021 6:45 pagi

Mengingat krisis di Afghanistan, Turki mengkhawatirkan pergerakan besar-besaran pengungsi ke barat. Namun, Presiden Erdogan menganggap bahwa batas menyambut migran di negaranya sendiri sudah tercapai.

Mengingat situasi kritis di Afghanistan, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan jelas menentang penerimaan pengungsi baru di negaranya sendiri.

Dalam percakapan telepon dengan Kanselir Angela Merkel, dia kembali memperingatkan bahwa Turki tidak dapat menanggung “beban tambahan” jika Afghanistan melarikan diri secara massal ke barat. Ini diumumkan oleh kantor kepresidenan di Ankara.

Jutaan pengungsi sudah tinggal di Turki

“Gelombang migrasi baru tidak dapat dihindari jika tindakan yang diperlukan tidak diambil di Afghanistan dan Iran,” kata Erdogan kepada Merkel. Namun, Turki telah menampung sekitar lima juta pengungsi. Kami tidak bisa berbuat lebih banyak.

Turki telah menerima lebih banyak pengungsi daripada negara lain mana pun di dunia. Selain sekitar 3,6 juta orang dari Suriah, ratusan ribu migran lain sudah tinggal di sana, termasuk warga Afghanistan.

Lebih banyak dukungan untuk organisasi kemanusiaan

Namun, menurut wakil juru bicara Jerman Ulrike Demmer, Merkel dan Erdogan sepakat bahwa membawa orang-orang yang rentan di Afghanistan ke tempat yang aman adalah “prioritas utama”. Selain itu, Jerman dan Turki ingin mengoordinasikan dukungan mereka dengan lebih baik kepada organisasi bantuan internasional, khususnya kepada badan pengungsi PBB.

Erdogan telah memperingatkan beberapa kali dalam beberapa hari terakhir terhadap eksodus massal yang akan segera terjadi dari Afghanistan ke Turki dan Uni Eropa. Mengingat hal ini, pemerintah Turki harus Pembangunan tembok perbatasan dengan Iran maju.

Written By
More from Lukman Haq
Black Hawks di atap Kedutaan Besar Amerika di Kabul
Helikopter Chinook AS terbang di atas Kedutaan Besar AS di Kabul pada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *