Kesepakatan tindak lanjut Brexit: Skotlandia dan Irlandia Utara memberontak melawan hukum

Parlemen Westminster memiliki ini Brexi– Kesepakatan tindak lanjut dengan yang kuat Mayoritas dari 521 suara melawan 73 dikonfirmasi – tetapi di luar London, penolakan itu hampir tidak mungkin lebih terasa. Dari tiga parlemen negara bagian, hanya memberikan suara Wales bahwa Perdana Menteri Boris Johnson kesepakatan dinegosiasikan pada – Skotlandia dan Irlandia Utara namun, penolakan yang jelas telah diberikan. Keduanya sebelumnya telah memilih untuk tidak meninggalkan Uni Eropa dalam referendum Brexit 2016. Penolakan Anda saat ini sebagian besar bersifat simbolis – tetapi bukan pertanda baik untuk negosiasi di masa depan dan persatuan bangsa.

Pemimpin negara diganggu di Skotlandia Nicola Sturgeon menentang kesepakatan yang disebut Perdana Menteri Boris Johnson bangsanya “Hadiah kecil” untuk Natal telah disajikan. Anggota parlemen di Edinburgh kemudian memilih 92 banding 30 untuk menentang kesepakatan yang, menurut Sturgeon dan Partai Nasional Skotlandia (SNP) mereka, menawarkan negara “tidak ada keuntungan, hanya kerugian besar”. Partainya menolak untuk terlibat dalam cara “kerusakan serius dilakukan pada kepentingan ekologi, ekonomi dan sosial Skotlandia”.

Selain Partai Hijau dan Demokrat Liberal, Partai Buruh di Skotlandia juga bergabung dalam penolakan – dan telah menerima kritik keras di seluruh negeri. Pemimpin Partai Buruh Keir Starmer telah bersumpah kepada partainya untuk mendukung kesepakatan itu. Lagipula, itu lebih baik daripada memulai tahun baru tanpa kesepakatan lanjutan.

Pemimpin partai negara bagian Richard Leonard membela pemberontakannya terhadap permintaan tenaga kerja ini dan juga menerima dukungan semua partai ketika dia mengusulkan perpanjangan undang-undang untuk perjanjian tindak lanjut Brexit. Antara lain meminta pengganti yang setara untuk program pertukaran Erasmus bagi siswa yang Britania sekarang dikecualikan.

READ  Program infrastruktur Joe Biden, Republikan Roy Blunt, menyarankan sebuah "kompromi."

Perjanjian langka di Irlandia Utara – tentang pencarian kambing hitam

Di ibu kota Irlandia Utara, Belfast, 47 anggota parlemen memberikan suara menentang kesepakatan dan 38 mendukung. Anggota parlemen, serta Skotlandia, mengenang bahwa bagian negara mereka telah memilih untuk tidak meninggalkan Uni Eropa sejak awal dan tidak siap untuk menerima konsekuensi yang menghancurkan.

Jarang ada kesepakatan, setidaknya tentang siapa yang bertanggung jawab, antara Sinn Féin yang pro-Irlandia jika tidak ditempatkan dalam oposisi dan pro-British Unionists di Ulster. Keduanya menyalahkan kesepakatan yang tidak menguntungkan itu pada partai berkuasa paling kuat di Irlandia Utara, Partai Unionis Demokratik (DUP) yang pro-Inggris.

Sebagai mantan mitra koalisi Tories Inggris, DUP telah mendukung jalannya Brexit – tetapi kemudian dibatalkan dengan persyaratannya setelah Tories mencapai mayoritas stabil mereka sendiri. Antara lain Akibatnya Johnson melanggar janjinyabahwa tidak akan ada pemeriksaan pabean antara Irlandia Utara dan seluruh Kerajaan – yang akan berlaku mulai 1 Januari 2021. Unionis khawatir bahwa ini akan memisahkan mereka dari Inggris Raya dan kehilangan sebagian pentingnya mereka dalam kerajaan.

“Ini memalukan,” kata Mervyn Gibson, sekretaris jenderal Orde Orde Protestan yang pro-Inggris, kepada kantor berita Reuters, di luar rumahnya di Belfast. “Kami telah ditinggalkan dan bahkan dikhianati oleh Perdana Menteri”.

DUP menolak kesalahan perbatasan maritim efektif mulai Januari. Partai-partai pro-Irlandia malah menciptakan situasi ini dengan menawarkan alternatif perbatasan maritim – pemeriksaan di perbatasan darat dengan republik Irlandia – menolak, mengumumkan DUP. Uni Eropa juga menolak perbatasan darat yang keras, yang melihatnya membahayakan perdamaian di pulau Irlandia.

Kesepakatan meski frustrasi di Cardiff

Wales adalah satu-satunya bagian negara selain Inggris yang menyetujui Brexit pada tahun 2016 – dan juga menyetujui kesepakatan Johnson dengan 28 hingga 24 suara dalam pemungutan suara saat ini. Namun, bahkan di sana, Perdana Menteri Mark Drakeford berbicara tentang kesepakatan yang “tipis dan mengecewakan”. Bagaimanapun, Anda dapat memanfaatkan kesepakatan dan menegosiasikan kesepakatan yang lebih baik untuk masa depan, kata manajer negara.

READ  Paus itu terjebak di sebuah lubang di Sungai Thames

Buruh memegang mayoritas di parlemen Welsh – dan anggota parlemen, tidak seperti teman-teman mereka di Partai Skotlandia, tetap berpegang pada garis Partai Buruh untuk mendukung kesepakatan tersebut.

Kerajaan yang terbagi

Saat memberikan suara untuk kesepakatan tindak lanjut Brexit, parlemen negara bagian hanya memiliki segelintir simbolis. Namun penolakan mereka terhadap jalannya pemerintahan menunjukkan betapa buruknya persatuan di kerajaan itu.

Di Irlandia Utara, misalnya, nasionalis Sinn Féin semakin melihat Brexit sebagai peluang untuk mendapatkan kemerdekaan 100 tahun setelah aneksasi ke Inggris. London untuk mendapatkan kembali. “Semakin banyak orang bertanya-tanya apa identitas mereka di luar UE dan apa yang telah dilakukan Brexit terhadap mereka,” kata John O’Dowd, anggota Sinn Féin dari Parlemen Irlandia Utara. Dia menyebut aneksasi ke Republik Irlandia sebagai solusi yang mungkin.

Di Skotlandia, pada Malam Natal, SNP mengumumkan kemerdekaan Inggris dan keanggotaan UE di Twitter: “Kami tidak pernah memberikan suara untuk kesepakatan ekstrem ini dari Konservatif.”

Kepala pemerintahan dengan murah hati mencela para pemimpin di London: “Sistem Westminster tidak bisa lagi diperbaiki,” katanya selama pemungutan suara, dan pendapat Skotlandia telah diabaikan sama sekali di London. saat “selama kegagalan ini”. Bahkan sebelum Brexit, SNP Anda menyerukan agar Skotlandia merdeka dari Inggris dan, jika berhasil, ingin bergabung dengan UE sebagai negara terpisah. “Kami berhak mendapatkan kesepakatan terbaik – sebagai negara Eropa merdeka.”

Ikon: Cermin

Written By
More from Lukman Haq

Pertempuran Nagorno-Karabakh meletus, dengan kutukan OPCW yang mengutuk “penyalahgunaan” Armenia.

Memuat … Yeda – Organisasi Kerja Sama Islam Mengutuk serangan itu Armenia...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *