Kawanan menyebabkan jutaan kerusakan: dinding truk seharusnya menghentikan gajah liar

Kawanan menyebabkan jutaan kerusakan
Tembok truk seharusnya menghentikan gajah liar

Di Cina, sekawanan gajah yang sedang meletus berkeliaran di negara itu – tidak ada yang tahu mengapa. Pachyderms meninggalkan jejak kehancuran. Sekarang kelompok itu langsung menuju kota metropolitan berpenduduk jutaan orang. Tetapi menghentikan hewan yang dilindungi terbukti sulit.

Sebuah “dinding” yang terbuat dari truk seharusnya melindungi rumah dan orang-orang di China dari kawanan gajah liar. Sekitar 15 hewan melarikan diri dari taman margasatwa di wilayah perbatasan Laos dan Myanmar dan telah menyebabkan kerugian jutaan euro ketika mereka bermigrasi ke seluruh negeri, televisi China melaporkan. Kawanan telah bergerak 500 kilometer ke utara dan sekarang bermain-main di barat daya negara itu.

Menurut penyiar CCTV China, kawanan itu sekarang berada di pinggiran kota metropolitan Kunming. Televisi pemerintah menunjukkan cuplikan konvoi truk yang diparkir di sepanjang jalan pada hari Minggu. “Kami di sini untuk menghadang gajah,” kata salah satu pengemudi. “Selama kamu membutuhkanku untuk ini, aku akan tinggal di sini.”

Menurut Kantor Berita Xinhua, pasukan keamanan juga dikirim untuk memantau hewan-hewan tersebut. Lebih dari 200 kendaraan yang beredar. Drone juga telah digunakan untuk memantau hewan sepanjang waktu.

“Saya takut”

Sebelum itu, hewan-hewan berkeliaran di daerah yang agak jarang penduduknya. Penduduk khawatir: “Saya takut,” kata seorang wanita. “Kawanan itu bolak-balik ke desa kami sepanjang hari.” TV menunjukkan rekaman dapur di mana makanan dan piring pecah berserakan di lantai setelah seekor gajah diinjak-injak. Secara total, kawanan tersebut telah merusak sekitar 56 hektar ladang dan lahan sejak pertengahan April lalu. Kerusakan diperkirakan mencapai 6,8 juta yuan, televisi melaporkan.

Sebagian besar gajah Asia hidup di Provinsi Yunnan, China. Menurut Xinhua, populasi mereka telah meningkat dari sekitar 100 menjadi 300 hewan sejak tahun 1980. Gajah Asia berada di bawah perlindungan di China. Mengapa 15 pachyderms meninggalkan Taman Nasional Xishuangbanna tidak jelas seperti tujuan mereka. Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak laporan tentang gajah yang menyerang desa dan merusak tanaman. Menurut pihak berwenang setempat, ini juga karena fakta bahwa lebih banyak pohon ditanam selama penghijauan yang tidak ada dalam menu gajah.

READ  Nicolas Sarkozy dihukum karena korupsi: tanpa rasa bersalah
Written By
More from Lukman Haq

Dilaporkan bahwa 65 karyawan di markas Organisasi Kesehatan Dunia telah ditangkap dengan halaman CV-19

KOMPAS.com – Infeksi Kovid-19 Tentu saja, dia tidak pernah tahu siapa, di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *