Jupiter dalam oposisi – tingkatkan planet raksasa dan wahana antariksa

Planet Jupiter difoto dalam cahaya inframerah oleh James Webb Space Telescope (NASA/ESA/CSA)

Jupiter hampir tepat berada di titik balik musim semi – posisi di mana matahari berada di awal musim semi di bulan Maret. Seperti matahari, planet ini sebagian besar terdiri dari hidrogen dan helium dan memiliki lebih dari dua kali massa semua planet lain, asteroid dan komet digabungkan.

Raksasa sistem planet terkadang membantu wahana antariksa dengan gravitasinya. Jika lintasan dipilih dengan tepat, sebagian energi orbit planet akan ditransfer ke probe.

Probe Voyager dan probe Pluto New Horizons hampir tidak akan mencapai tujuan mereka tanpa bantuan Jupiter. Tiga puluh tahun yang lalu, Jupiter melontarkan wahana surya Ulysses keluar dari bidang sistem planet – memungkinkan wahana itu menjelajahi kutub matahari. Manuver seperti itu tidak akan mungkin dilakukan dengan bahan bakarnya sendiri.

Insinyur kedirgantaraan Amerika Gary Flandro pernah menyadari bahwa pada tahun 1980 planet-planet luar akan disejajarkan sedemikian rupa sehingga pesawat ruang angkasa dapat, dengan beberapa manuver berayun, berayun dari Jupiter ke Saturnus, Uranus, dan akhirnya Neptunus. Itu menjadi tur akbar Voyager 2 di planet ini.

Jupiter, pendorong pesawat ruang angkasa terbesar di tata surya, sekarang bersinar tinggi di langit selatan sekitar tengah malam.

READ  Selesai Hyper Scape! Ubisoft menutup Battle Royale • Eurogamer.de
Written By
More from Munir Rad
Black Desert Online: paket game 50% lebih murah – hingga akhir Mei
Pearl Abyss memiliki Bulan Petualang di gurun hitam online diumumkan, yang dengannya...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.