Informasi dari 114 juta pengguna jaringan

Orang tak dikenal telah mencuri lebih dari 114 juta catatan akses data ke layanan online Gravatar dan mempostingnya di Darknet. Bagaimana mengetahui apakah Anda terpengaruh.

Layanan online Gravatar seharusnya memudahkan pengguna untuk mengelola gambar profil mereka secara terpusat di Internet. Rupanya, bagaimanapun, layanan ini juga memungkinkan pihak ketiga dengan mudah menyedot data pengguna yang tersimpan.

Karena sekarang orang asing telah merilis bundel data besar dengan 114 juta catatan data pengguna di internet. Platform keamanan HaveIbeenPwned.com memperingatkan hal ini.

Lebih dari setahun yang lalu, pada Oktober 2020, seorang peneliti keamanan melaporkan kemungkinan bahwa pihak ketiga dapat mengekstrak sejumlah besar data dari Gravatar, yaitu menghapusnya secara otomatis.

Akibatnya, total 167 juta nama, nama pengguna, dan alamat email yang tidak dienkripsi dengan aman dicuri dan disimpan di Bajak laut-Komunitas terdistribusi.

Alamat email yang didekripsi di jaringan

114 juta alamat email kini telah didekripsi dan kini juga beredar di jaringan. Peretas juga dapat mengakses data Gravatar yang ditautkan ke alamat email.

Anda dapat memeriksa sendiri apakah Anda terpengaruh oleh pelanggaran data di HaveIbeenpwned.com dengan memasukkan alamat email Anda. Jika alamat Anda sendiri muncul dalam pelanggaran data yang diketahui, Anda harus – jika ini belum terjadi – segera mengubah kata sandi departemen yang terpengaruh.

Jika kata sandi juga telah digunakan untuk layanan lain, itu juga harus diubah di sini, karena penjahat dengan data pengguna yang diambil sering juga secara otomatis memeriksa apakah mereka dapat mengakses layanan lain juga.

Para ahli merekomendasikan untuk menggunakan kata sandi yang berbeda untuk setiap layanan. Pengelola kata sandi membantu melacak berbagai hal, dan jika diinginkan, juga secara otomatis membuat kata sandi yang aman. Mereka sekarang juga terintegrasi di semua browser utama.

READ  Sparkasse mengadaptasi perbankan online: pelanggan sekarang harus beradaptasi
Written By
More from Hulwi Zafar
Indonesia: nelayan hanyut dalam wadah berpendingin di laut selama berhari-hari – dan bertahan – Panorama
Merah / dpa 22 September 2020-10.40 pagi. Selama tiga hari, seorang warga...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *