Ilmuwan mengatakan bahwa planet bumi dilindungi oleh Jupiter

Jupiter bertindak sebagai pengawal.

REPUBLKAKACO.ID, Jakarta – Jupiter, planet terbesar di tata surya, kerap dianggap membantu menopang kehidupan di Bumi. Ini untuk mencegahnya memasuki tata surya bagian dalam dan bertabrakan dengan dunia dengan mengubahnya menjadi asteroid yang berbahaya.

Bagaimana dengan tata surya lainnya? Apakah ada planet dengan dunia seperti itu? Jupiter Manakah yang terbesar?

Melaporkan dari Duniawi, Pada Jumat (23/10), tim astronomi internasional yang dipimpin oleh Max Planck Astronomical Institute (MPIA) mengumumkan peluncuran studi baru yang menunjukkan bahwa pengaturan planet semacam itu mungkin lebih umum daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Dari model komputer, terlihat bahwa planet batuan adalah sejenis bumi, atau Super Earth Ini sering dikaitkan dengan planet yang lebih besar (seperti Jupiter). Temuan ini dijelaskan secara rinci di makalah Penilaian diri Yang baru diterima untuk diterbitkan di majalah Astronomi Dan Astrofisika.

Penelitian ini berfokus pada planet Bumi. Istilah “bumi super” mengacu pada planet yang lebih besar dari bumi tetapi lebih besar dan lebih kecil dari Neptunus atau gas.

Model komputer baru menunjukkan bahwa planet super ini sering hidup berdampingan dengan planet mirip Jupiter di orbit. Ini mirip dengan apa yang terjadi di tata surya kita.

Dunia kecil berbatu ini dikenal sebagai tanah super kering dengan atmosfernya yang tipis dan relatif sedikit air atau es. Menurut Schlecker, itu didasarkan pada gambar es di Bumi, atau es, yang terbentuk sehubungan dengan Jupiter dingin.

Belum jelas apakah simulasi ini benar-benar cocok untuk planet dengan ukuran yang sama dengan Bumi. Pasalnya, penelitian ini lebih fokus pada super earth.

Menurut Christoph Mordasini, salah satu penulis surat kabar di Universitas Bern, model komputer baru, yang terdiri dari 1.000 sistem planet, telah mengalami evolusi tata surya.

READ  Anda tahu, ini adalah sumber daya terbarukan yang berbeda

Tapi berpura-pura sepertinya adalah hal lain. Dari hasil yang sama, sekitar 1/3 Jupiter yang dingin pasti memiliki superhero dalam sistem yang sama.

Ilmuwan punya banyak ide. Pada dasarnya, ini berkaitan dengan kecepatan planet raksasa mirip Jupiter bergerak ke dalam.

Menurut konsep pembentukan planet saat ini, hal ini menghasilkan lebih banyak planet gas raksasa di orbit tengah antara tata surya bagian luar dan tata surya bagian dalam. Jupiter yang hangat ini pasti mengganggu orbit internalnya dan bertabrakan dengan mereka atau menyebabkan mereka meninggalkan sistem planetnya.

Tapi bukan itu yang terjadi. Ilmuwan berpikir bahwa kecepatannya mungkin lebih rendah dari perkiraan sebelumnya. Hal ini memungkinkan mereka untuk tetap mengorbit di sekitar bintang mereka, seperti yang sering terjadi.

Dalam hal ini, lebih banyak sistem planet harus memiliki Jupiter dan Super Earth. Jupiter pertama kali terlihat oleh pesawat luar angkasa Juno NASA pada bulan Februari. Air terjun Air terjun Air terjun Air terjun Air terjun Air terjun Pada Februari 2019, planet raksasa itu dianggap sebagai “penjaga” bumi, melindunginya dari efek steroid.

Hasilnya sangat umum sehingga pengamatan saat ini tidak secara akurat mengklasifikasikan perbedaan antara Bumi Bumi khusus. Beberapa diperkirakan sebagian besar berbatu, sementara yang lain mungkin memiliki lautan internasional, tergantung pada ketebalan dan jumlahnya.

Written By
More from Hulwi Zafar

Pesawat luar angkasa China akan membawa sekitar 2 kilogram batu bulan dan meluncur ke Bumi

Jakarta, CNN Indonesia – Pesawat luar angkasa Change 5 adalah miliknya sendiri...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *