Fosil udang bermata lima ditemukan, kaitannya hilang

Fosil udang bermata lima adalah hewan paling umum dalam evolusi. Para peneliti telah menemukan bahwa fosil ini, anggota dari arthropoda, adalah salah satu perkembangan utama dalam penelitian mereka.

Penemuan hewan yang diperkirakan 250 juta tahun lalu mungkin merupakan mata rantai yang hilang, dan masuk ke Clinicia Zangi. Alih-alih makhluk seperti udang, mereka menyimpan sisa-sisa dari China dan Yunnan.

Fosil udang bermata lima

Menurut Gulf Today, para ilmuwan telah menemukan fosil makhluk hidup selama 250 juta tahun. Makhluk ini mirip udang tetapi memiliki lima mata.

Penemuan ini dapat mengakhiri perdebatan evolusi salah satu hewan terkaya dan paling hidup di bumi.

Hewan seperti udang, kepiting, lobster, dan laba-laba ditemukan pada artropoda hidup, sekitar 80 persen di antaranya memiliki sistem kekebalan yang kuat. Inilah perbedaan antara hewan-hewan ini.

Namun, perkembangan mereka masih menjadi misteri. Ini karena nenek moyang burung merak tidak memiliki ciri fisik seperti arthropoda modern.

Hingga akhirnya mereka menemukan hewan mirip udang di fosil udang bermata lima di Yunan di China.

Hasilnya menunjukkan bahwa para peneliti mungkin merupakan mata rantai kunci dalam sejarah evolusi arthropoda ini.

Baca Juga: Fosil Hewan Laut Gnathomortis Stadtmani, Predator Penguasa Lautan

Kilinxia Zangi

Mirip dengan arthropoda modern, klitoris memiliki cangkang atau kerangka luar yang keras, tubuh yang terbelah, dan sendi. Namun, hewan ini juga memiliki karakteristik yang mirip dengan makhluk purba.

Para peneliti kemudian menamakannya “Kilin”, yang berarti makhluk hidup dalam mitologi Tiongkok tradisional yang menggambarkan perilaku semua atau semua hewan yang berbeda. Penemuan hewan mirip udang ini memiliki tiga mata dengan lima mata dan digambar di atas kepalanya.

Lalu ada dua yang lebih besar dan yang lebih baru. Fosil udang bermata lima ini mungkin tampak sedikit aneh, tetapi ini adalah ciri yang pernah dilihat para ilmuwan sebelumnya.

Mereka melihatnya dalam makhluk bernama Opabia. Makhluk purba ini biasanya disebut sebagai “keajaiban aneh”. Di depannya ada dua keterikatan tajam milik Kilinxia.

Menurut para ahli dan peneliti, makhluk lain yang diduga sebagai nenek moyang arthropoda telah diberi nama, Anamalocaris.

Baca Juga: Fosil Beruang Gua Zaman Es Terlihat Utuh Meski Tertimbun Ribuan Tahun

Kesenjangan evolusioner

Meskipun penyakit celiac dan anafilaksis secara teoritis dianggap sebagai prasyarat untuk arthropoda modern. Tapi celah evolusi dalam rekaman fosil membuat sulit untuk membuktikannya. Ketika udang bermata lima menemukan fosil, mereka menemukannya dan menjadi kunci pencarian mereka.

“Clinxia adalah fosil transisi penting, yang diprediksi oleh teori evolusi Lin Darwin,” kata Han Zheng. Dia adalah penulis NangPAS Institute of Nature Geology and Paleology yang diterbitkan dalam jurnal Nature.

Fosil ini mengisi celah antara artropoda sejati selama evolusi anoreksia nervosa. Ini kemudian membentuk “mata rantai yang hilang” yang berasal dari arthropoda, menambahkan Zheng.

Menurut Nigas Huang, seorang profesor Nigpas, hanya fosil yang ditemukan ketika fosil udang bermata lima ditemukan. Peneliti kemudian memperkirakan bahwa fosil hanyalah sebagian dari sampel anaerobik.

“Hewan seringkali memiliki lobus frontal yang aneh, seperti anafilaksis. Huang, salah satu penulis studi tersebut, juga mengklaim bahwa ia melekat pada artropoda biasa.

Setelah persiapan yang cermat, saya menyadari bahwa itu adalah arthropoda baru dan penting. Nilai klinxia sebagian terdapat dalam daftar khusus fosil.

“Penemuan fosil udang bermata lima adalah keajaiban fisiologi,” kata penulis studi Fang Chen Jao.

Selain itu, jaringan mata, saraf, dan sistem pencernaan merupakan bagian tubuh yang lunak. Kemudian umumnya tidak terlihat oleh fosil normal. (R10 / HR online)

Penerbit: Jujang

READ  Di Venus ada gunung setinggi 8,8 kilometer yang mirip dengan Gunung Everest di Bumi: Ozone Techno
Written By
More from Hulwi Zafar

Sakti, Bakteri Daging Kalengan Bisa Hidup Di Luar …

Jakarta – – KelasMenjadi tantangan bagi mereka yang ingin memeriksanya. Selain kekurangan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *