Dinas rahasia mempersiapkan perjalanan: Seoul ingin membawa Paus ke Korea Utara

Layanan rahasia bekerja saat bepergian
Seoul ingin membawa Paus ke Korea Utara

Spekulasi tentang kunjungan Paus Fransiskus ke Korea Utara telah beredar selama bertahun-tahun. Kepala intelijen Korea Selatan kini telah mengumumkan bahwa dia merencanakan perjalanan untuk kepala gereja ke negara komunis tetangga. Kunjungan itu seharusnya membawa “perdamaian ke Semenanjung Korea”.

Kepala Dinas Rahasia Korea Selatan Park Jie Won, dilaporkan ingin mengkampanyekan kunjungan Paus Fransiskus ke Korea Utara yang terisolasi, menurut laporan media. Bersama dengan Uskup Agung Gwangju Korea Selatan, Hyginus Kim Hee Joong, dan Nuncio Apostolik (Duta Besar) Vatikan, Alfred Xuereb, ia bekerja pada organisasi perjalanan, Park dikutip oleh surat kabar “Hankyoreh”. Park mengatakan ini awal pekan ini dalam sebuah “pesan meriah” selama kebaktian Katolik di kota selatan Mokpo.

Park meminta para peserta untuk berdoa agar kunjungan itu dilakukan untuk “membawa perdamaian ke Semenanjung Korea,” katanya. Tidak jelas apakah Park pernah mencoba menghubungi Korea Utara tentang kunjungan seorang paus. Saat ini ada keheningan radio resmi antara kedua negara, dan Pyongyang belum menanggapi saran Seoul untuk melanjutkan dialog.

Paus pulih dari operasi usus

Ada spekulasi berulang di masa lalu tentang kemungkinan perjalanan Paus ke Korea Utara. Menurut kantornya, Presiden Korea Selatan Moon Jae In mengusulkan kunjungan semacam itu selama pertemuan puncak dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un di Pyongyang pada September 2018. Kim bereaksi positif.

Moon sendiri adalah seorang Katolik yang taat. Korea Utara adalah negara yang sangat ateis. Seorang kepala Gereja Katolik tidak pernah ada di sana. Organisasi-organisasi Kristen seperti organisasi kemanusiaan “Open Doors” secara teratur menuduh Pyongyang menganiaya orang-orang Kristen di negara mereka sendiri.

Paus Fransiskus saat ini sedang memulihkan diri dari operasi. Minggu lalu, kepala gereja dirawat di poliklinik Agostino Gemelli di Roma. Dokter mengangkat sebagian usus besarnya dalam waktu sekitar tiga jam.

Setelah operasi, dokter mengkonfirmasi kecurigaan penyakit usus dengan memeriksa jaringan. Konkretnya, Vatikan berbicara tentang “stenosis divertikular yang parah”. Hal ini menyebabkan tonjolan di usus yang bisa menjadi meradang. Penyakit ini lebih sering terjadi pada orang tua.

READ  Zoom: rapat dewan online yang kacau balau menarik ribuan penonton
Written By
More from Lukman Haq

Pelanggaran protokol Gedung Putih: mengapa Biden berdiri di depan pintu tertutup

Jumat 22 Januari 2021 Pelanggaran protokol di depan Gedung Putih Mengapa Biden...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *