Daya tariknya dihidupkan kembali: jalur kereta malam baru ke Wina dan Paris

Daya tarik hidup kembali
Perjalanan kereta malam baru ke Wina dan Paris

Beberapa tahun yang lalu, kereta malam hampir di ambang kepunahan, tetapi sekarang mereka kembali menjadi mode – juga karena dapat digunakan untuk melindungi iklim. Dua sambungan jarak jauh baru akan mulai beroperasi pada Senin, menghubungkan Amsterdam, Paris, dan Wina ke kota-kota di Jerman.

Pada akhir abad ke-19, kereta malam “Orient Express” yang masih terkenal di dunia dioperasikan oleh pengusaha Belgia George Nagelmackers berjalan untuk pertama kalinya. Dengan sofa berlapis kain dan elemen dekoratif, kereta mewah yang disponsori oleh raja Belgia itu merupakan hal baru. Perjalanan di kabin tidur yang nyaman di seluruh Eropa, misalnya dari Paris ke Istanbul hari ini, adalah sesuatu yang istimewa – dan hanya terjangkau bagi orang kaya.

Kemudian, penyeberangan Eropa dengan kereta api juga memantapkan dirinya di antara kaum borjuis. Perusahaan kereta api lain sekarang juga menggunakan nama “Orient-Express” – meskipun kereta tidak memiliki peralatan mewah yang pernah dimiliki kereta Nagelmacker. Menurut juru bicara Kereta Api Federal Austria (ÖBB), kereta api yang disebut “Orient Express” beroperasi hingga 2009.

Koneksi baru sekarang harus memberikan dorongan baru untuk perjalanan kereta malam. Mulai 13 Desember, kereta semacam itu akan beroperasi di rute Wina-Munich-Paris dan Zurich-Cologne-Amsterdam, seperti yang diumumkan oleh Deutsche Bahn pada awal serangan kereta malam bersama oleh perusahaan kereta api Eropa. Penawaran tersebut harus diperluas ke jalur lain di tahun-tahun mendatang. “Dengan Nightjet, kami menawarkan alternatif ramah iklim untuk penerbangan jarak pendek di Eropa,” kata Andreas Matthä dari Dewan Direksi BB tentang tawaran baru tersebut.

Sekali waktu ada “jalan yang fantastis”

Mempertimbangkan krisis iklim, peningkatan jumlah kereta malam sebenarnya bisa menjadi perkembangan yang baik: emisi karbon dioksida selama perjalanan kereta api lebih rendah daripada selama penerbangan. Kereta malam dapat menggantikan banyak penerbangan – tetapi baru-baru ini ada lebih sedikit koneksi seperti itu selama bertahun-tahun. “Jika Deutsche Bahn menghapus kereta malam, orang akan naik pesawat,” kata Joachim Holstein. Mantan pramugari dan aktivis kereta malam Deutsche Bahn mengetahui evolusi kereta malam Eropa pada akhir abad ke-20.

Ada “rute fantastis”, misalnya dari Hamburg melalui Innsbruck dan Brenner ke Verona dan Venesia atau melalui Pegunungan Alpen Swiss dan Cinque Terre ke Livorno. Kereta berangkat lebih sering dan Anda bisa memilih rute yang lebih panjang. Holstein mengatakan bahwa sebagai kondektur kereta, dia sering bepergian dengan kereta malam dan juga menggunakannya secara pribadi. “Kereta malam sangat komunikatif. Percakapan yang terjadi di lorong-lorong,” jelasnya. Restoran juga merupakan tempat nongkrong yang populer. Anda dapat mengalami Eropa di kereta malam – tidak hanya di kereta itu sendiri: udara yang masuk saat pintu terbuka juga berubah selama perjalanan.

Martin Randelhoff dari Technical University of Dortmund telah mengumpulkan rute kereta malam lama untuk blog onlinenya “Zukunft Mobility”. Menurut panduan perjalanan untuk kereta api Eropa dari tahun 1996 dan 1997, ada sekitar 100 sambungan kereta api malam lintas batas di Eropa, menurut Randelhoff. Selain itu, sekitar 100 kereta malam beroperasi di dalam batas negara. Menurut juru bicara aliansi transportasi Allianz pro Schiene, maskapai penerbangan murah dan bus jarak jauh telah menjadi pesaing. Permintaan untuk bepergian dengan mobil tidur atau mobil tidur telah menurun. Kereta berkecepatan tinggi juga mengakibatkan pembatalan kereta malam. Salah satunya adalah kereta malam antara Amsterdam dan Paris: setelah pengenalan kereta Thalys berkecepatan tinggi Prancis, itu dihapus, seperti yang dapat dibaca di blog Randelhoff.

Lisbon ke Moskow

Tapi kecepatan saja tidak selalu menjadi jawaban, kata Bastian Kettner dari Verkehrsclub Deutschland. “Jika saya pergi ke suatu tempat di malam hari dan tidak memiliki koneksi, koneksi juga tidak banyak membantu saya.” Penting untuk memiliki koneksi yang cepat di mana-mana – misalnya untuk pergi dari Lisbon ke Moskow atau dari Stockholm ke Napoli.

Tidak hanya koneksi yang membutuhkan sistem holistik. Jika tidak ada kerjasama, perlu untuk membeli tiket tambahan untuk perusahaan kereta api yang berbeda, kata Kettner. Jika terjadi keterlambatan, maka akan sulit untuk menegaskan hak penumpang untuk melanjutkan perjalanan melalui beberapa negara. Marion Jungbluth dari Federasi Organisasi Konsumen Jerman percaya ada minat dalam tawaran kereta malam yang baik. Kepala tim Mobilitas dan Perjalanan melihat kebutuhan besar untuk memikirkan kembali koneksi ini dari sudut pandang konsumen dan dengan pandangan untuk perlindungan iklim.

READ  Hanya sebagian yang siap untuk bertahan! - Bundeswehr tidak memiliki pakaian tempur baru - Kebijakan dalam negeri
Written By
More from Lukman Haq
Nubuat Perang Dunia III ada di bumi, ini dia!
Jakarta, CNBC Indonesia – Ada ‘prediksi’ tentang bahaya Perang Dunia III (Perang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *