Anti-Semitisme di Indonesia | Asia | DW

Kumpulan dokumen kuratorial Ruangrupa membutuhkan waktu 15 hari untuk menanggapi skandal seputar anti-Semitisme dalam lukisan “keadilan publik” format besar oleh tim seniman Taring Paddy. Ruangrupa mengeluarkan pernyataan online Kamis lalu, awalnya hanya dalam bahasa Inggris. Di sana, antara lain, dia berkata, “Tapi sebenarnya, kami tidak bisa membuat karakter bersama (Single di sini dan lebih banyak lagi di utama – merah.) Dalam karyanya, mengingatkan pada pandangan klasik anti-Semit. Kami percaya ini adalah kesalahan kami. Setelah berkonsultasi dengan Taring Paddy,[የአርቲስቱ የጋራ]Kami mendukung keputusan untuk menghentikan pekerjaan berdasarkan prinsip dan nilai.

Sebagai pengingat, gambar yang pertama ditutup, kemudian dihapus, Taring Paddy menggambarkan, antara lain, seorang prajurit berwajah babi mengenakan bintang dengan Bintang Daud terpampang di atasnya dengan tulisan “Mossad.” Selain seorang pria dengan mata berdarah dan gigi vampir serta gaya rambut Yahudi ortodoks, pelari SS menghiasi topinya.

Perancah setelah melepas gambar besar yang terpasang di sana

Pengawas dan rombongan seni meminta maaf atas “frustrasi, rasa malu, frustrasi, pengkhianatan, dan keterkejutan” yang disebabkan oleh tema anti-Semit “pada penonton dan grup secara keseluruhan.”

“Kesalahan Anti-Semit yang Dibuat oleh Seniman”

Dalam pernyataan mereka, regulator, termasuk para seniman, tidak tahu banyak tentang tradisi anti-Semit Jerman, termasuk propaganda yang dipimpin oleh gambar-gambar demagogik: Bagian di mana orang-orang Yahudi telah dibunuh dan dibunuh dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Jerman … Jadi dalam kasus ini kami akan mencoba mencari tahu sejarah mengerikan anti-Semitisme dan wawasan terkini.

Dalam sebuah wawancara dengan DW, sarjana Asia Tenggara Leo, yang mengajar di Universitas Bonn, menjelaskan cara unik seniman yang terkait dengan gerakan sayap kiri di Indonesia menggambarkan diri mereka sendiri. Duille menunjukkan bahwa tahun 1965 adalah tahun yang penting. Saat itu, Jenderal Suharto berusaha melakukan kudeta oleh pasukan Indonesia. Hingga satu juta orang yang disebut realis atau komunis tewas dalam “operasi pembersihan” berikutnya. Suharto adalah seorang diktator sampai tahun 1998, didukung oleh apa yang disebut “sistem baru”. “Citra yang tercipta dalam serikat pekerja merupakan cerminan dari sejarah kelam Indonesia, yang tidak diatur secara hukum dan hukum oleh sistem baru,” kata pernyataan itu.

Sejak itu, seniman sayap kiri di Indonesia mencari tanda-tanda kritik, kata Duil. Simbol yang tidak tepat – dan itu anti-Semit – digunakan, seperti pemikiran Yahudi yang rakus. Duil mengakui bahwa para seniman mungkin ingin menggambarkan kapitalisme dan penindasan. Tapi itulah masalahnya. “Metafora seperti itu tidak mengutuk rezim kapitalis dan metode eksploitasi yang mengeksploitasi tenaga kerja manusia. Sebaliknya, ini menunjukkan bahwa orang Yahudi yang rakus adalah penyebab masalah sosial. Ini memiliki konsekuensi yang mengerikan bagi orang Yahudi di seluruh dunia.”

“Kami berharap para seniman belajar dari kesalahan mereka.”

Paddy mengatakan berbahaya dan salah menggunakan simbol Nazi. Tapi sejauh yang saya tahu, para seniman yang terlibat tidak membenci orang Yahudi, mereka tidak ingin menghancurkan orang Yahudi seperti yang ingin dilakukan oleh Nazi atau beberapa ekstremis Muslim. Saya ingat sebuah poster yang mempromosikan perdamaian antara agama-agama Taring Padi dan itu menunjukkan Bintang Daud, yang melambangkan Yudaisme, meskipun Yudaisme tidak diakui secara resmi di Indonesia. Tetapi jelas bahwa “penggunaan simbol-simbol sosialis Yahudi atau nasionalis sebagai sarana penindasan kapitalis dapat memiliki konsekuensi serius bagi orang Yahudi.”

Dokumen Seni Cassel Lima Belas Selamat Datang di Pulau Plastik

Karya Indonesia didokumentasikan

Bambang Murdianto, salah satu jurnalis terkemuka di Indonesia, mengatakan penggunaan anti-Semitisme adalah salah. Tidak ada pembenaran untuk anti-Semitisme. Elk Buhr, pemimpin redaksi majalah seni Monopoly, mengatakan kepada NDR bahwa gambaran “keadilan publik” telah ada selama 20 tahun dan belum terlihat di banyak negara di Australia dan Selatan. keberatan. Namun, ketika gambaran besar sedang dipersiapkan, film dokumenter terkejut bahwa mereka “tidak terlalu memperhatikannya.” Wartawan Murdianto mengatakan dia dapat memahami tanggapan Jerman terhadap penganiayaan dan pemusnahan orang Yahudi di bawah sosialisme nasional. Diskusi tentang tema anti-Semit dalam gambar itu berharap kelompok seniman tidak akan berakhir setelah dokumen itu dihapus dan “Taring Paddy dapat belajar dari acara ini.”

READ  Pesan dari Presiden Jokovic di hari pernikahan Kevin April dan VC Melanie

Anti-Semitisme tidak dijelaskan

Memang, Indonesia memiliki hubungan yang bermasalah dengan Israel. Hingga 2018, warga negara Israel tidak akan diizinkan masuk ke Indonesia. Sejauh ini, kedua negara belum menjalin hubungan diplomatik. 273 juta orang Yahudi di negara itu berpenduduk jarang, 230 di antaranya adalah Muslim. Kurang dari 200. Toleransi beragama, yang dulu dikenal di Indonesia, semakin menurun. Kelompok-kelompok Islamis ekstrim telah berpengaruh. “Ada serangan berulang-ulang terhadap gereja-gereja Kristen. Ada sinagog di Jakarta, tetapi tidak ada yang secara terbuka menentang anti-Semitisme.”

Orang-orang berdoa di Masjid Al-Akbar di Surabaya, Indonesia.

Masjid Al-Akbar Surabaya – Indonesia adalah negara muslim terbesar di dunia

Basilisa Dengen, seorang aktivis hak asasi manusia Indonesia di Berlin, tidak pernah serius tentang anti-Semitisme. Dia tidak menjadi isu dalam debat publik Indonesia. “Bahkan dalam konteks pengajaran tentang Perang Dunia II di sekolah, tidak disebutkan genosida.”

Anti-Semitisme Indonesia telah mencapai beberapa tujuannya selama era kolonial. Di antara orang Belanda yang menjajah negara itu pada abad ke-16 adalah orang Yahudi. “Hingga hari ini, orang Yahudi diasosiasikan dengan eksploitasi kolonial,” kata Senzel. “Dalam iklim sosial seperti itu tidak ada rasa anti-Semitisme, bahkan di dunia seni.”

Written By
More from Saddam Javed
Pascagempa di Indonesia: Jumlah Korban Meningkat
Dua hari kemudian Gempa bumi yang parah Korban tewas di pulau Sulawesi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.