Yogakarta Kovid-19 Baca keadaan darurat, peringatan ahli hingga akhir Januari 2021

TEMPO.CO, Yogyakarta – Ahli genetika Gunadi meninjau kembali potensi mutasi virus SARS-CoV2 D614G, yang ia jelaskan sebelumnya pada pertengahan September 2020.

Ia juga Ketua Fakultas Genetika (Pokja) Fakultas Kedokteran, Universitas Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan, Gajaja Mada (UGM) dan Yogiyacarta.

Menurut Gundadi, mutasi virus tersebut sangat menular di wilayah Yogayarta dan Jawa Tengah.

“Sepertiga dari mutasi tersebut sudah terdeteksi di Yogyakarta dan Jawa Tengah,” kata Gandadi, Sabtu, 26 April 2020.

Administrator Khusus Yuriakarta Sri Lanka Hamngku Buuno X Pada 1 Januari 2021, mereka memperpanjang masa darurat CV-19 lagi dari 1301/1991.

Perpanjangan waktu tanggap darurat Covid-19 ditandatangani pada 22 Desember 2020 sebelum Natal 2020 dan Tahun Baru 2021.

Sultan HBX mengatakan pada Jumat, 25 Desember 2020, “Tanggap darurat akan diperpanjang sesuai dengan kondisi dan perkembangan DIY.”

Dia mengatakan timnya sedang memantau situasi untuk melihat apakah perubahan virus korona baru di Inggris dan Singapura lebih berbahaya.

Ini terjadi setelah publik dikejutkan oleh peningkatan tajam jumlah kasus CV-19 di Inggris pada bulan Desember.

Hasil studi genetik virus Corona menunjukkan bahwa pada 50% kasus covide-19 di Inggris terdapat kelompok mutasi baru.

Varian ini dikenal sebagai VUI 202012/01 (Diagnosis Alternatif, 2020, Bulan 12, Diferensial 01) dan mengandung serangkaian mutasi, termasuk 9 mutasi pada protein S (penghapusan 69-70, penghapusan 145, N501Y, A570D, 9), D614G, P681H, T716I, S982A, D1118H).

Varian baru (501.V2) telah ditemukan secara luas pada kasus COVID-19 di Afrika Selatan, yaitu mutasi pada protein S3K, K417N, E484K, N501Y.

Gandhi melanjutkan, dengan penyebaran mutasi CoV-29 baru di seluruh dunia, sejauh ini varian VUI 202012/01 telah ditemukan di 1,2% database GISAID, 99% di antaranya ada di Inggris.

READ  Galaxy Z Fold 2 mulai dijual di pasar ponsel pintar utama melalui ...

Selain Inggris, alternatif ini telah ditemukan di Irlandia, Prancis, Belanda, Denmark, dan Australia. Sementara di Asia, baru ditemukan di Singapura, Hong Kong dan Israel.

Salah satu dari sembilan perubahan pada VUI 202012/01 yang akan dipantau oleh mutasi baru ini dianggap sebagai mutan paling berpengaruh, mutasi N501Y.

Ini karena mutasi N501Y terletak di domain pengikat penerima SNS (RBD). RBD adalah bagian dari protein S yang mengikat langsung ke reseptor ACE 2 untuk menginfeksi sel manusia.

Dia mengatakan, hasil mutasi baru tersebut diharapkan dapat meningkatkan penularan dari manusia ke manusia hingga 70 persen.

Namun, mutasi virus CV-19 belum terbukti lebih berbahaya atau berbahaya. Mutasi ini tidak memengaruhi efektivitas vaksin korona saat ini.

Written By
More from Saddam Javed

Vaksin untuk penyakit dini

Liputan6.com, Jakarta Tujuan hidup sejak ditemukannya Dr. Edward Jenner pada tahun 1976...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *