Yang satu melarikan diri, yang lain bernegosiasi

DENGANRepublik Islam Afghanistan, yang didirikan setelah berakhirnya rezim pertama Taliban pada 2001 dan jatuh di bawah serangan Taliban yang sama pada Minggu, memiliki dua presiden. Salah satunya sejak berada di pengasingan di Uni Emirat Arab. Yang lainnya adalah merundingkan masa depan politik negara dengan penguasa baru di Kabul. Hamid Karzai adalah yang terakhir, Achraf Ghani Yang dulu. Kisah kedua orang tersebut dan persaingan yang sedang berlangsung di antara mereka menyoroti konflik dan intrik yang menjadi ciri politik Afghanistan dan yang terkadang melumpuhkan para penguasa negara itu – yang mendorong kemajuan kemenangan Taliban.

Ghani tampaknya mengizinkan beberapa kritik diri ketika dia mengatakan pengambilalihan itu dalam pidato video yang diposting Rabu malam Taliban Itu adalah kegagalan politik, bukan kegagalan militer. Namun, ia terutama menyalahkan proses perdamaian yang dipaksakan pada pemerintahannya oleh Amerika Serikat. Itu sebenarnya adalah “proses perang,” kata Ghani, dan itu tidak mencerminkan keinginan rakyat. Ghani, yang berkuasa sejak 2014, langsung keberatan bahwa pemerintahan Presiden Donald Trump telah mengadakan pembicaraan dengan Taliban sejak 2018 tanpa keterlibatannya. Berkali-kali, pemerintah di Kabul telah menghadapi fait accompli oleh sekutu Amerikanya – sampai keputusan mendadak Joe Biden untuk mundur pada bulan April.

Badai kemarahan

Namun Ghani telah menghadapi badai kemarahan sejak meninggalkan negara itu pada hari Minggu. Presiden awalnya dijadwalkan melakukan perjalanan ke Doha untuk merundingkan transfer kekuasaan dengan Taliban. Saad Mohseni, pemilik Tolo TV, menyebut Ghani pengecut dan mengatakan orang-orang akan “meludahi kuburnya selama seratus tahun.” Salah satu menteri berbicara tentang pengkhianatan.

Sama Donald truf berkata, “Sejujurnya, saya tidak pernah terlalu percaya pada Ghani,” kata mantan presiden AS itu kepada Fox News. Di matanya, dia adalah “penipu total”. Duta Besar Afghanistan untuk Tajikistan telah menyebar – mungkin berdasarkan laporan Rusia – bahwa presiden telah membawa lebih dari $ 160 juta bersamanya. Sejak itu, ada seruan di media sosial agar Interpol menangkap Ghani. Dia membantah tuduhan dalam video tersebut. Bahkan, dia bahkan tidak bisa membawa sepatu yang bagus, semuanya terjadi begitu cepat.

READ  Upaya baru di Wisconsin: Trump terus memperjuangkan hasil pemilu


Sementara Ghani, 72, berada di bawah karirnya, Hamid Karzai, sebelas, telah bekerja dalam beberapa hari terakhir untuk menghidupkan kembali karirnya – dengan hasil yang masih belum pasti. Minggu malam, presiden untuk tahun 2001 hingga 2014 mengumumkan pembentukan dewan koordinasi untuk berbicara dengan Taliban. Di sebelahnya adalah tubuh politisi dan panglima perang Gulbuddin Hekmatyar juga Untuk menghubungi Abdullah yang telah lama bersaing memperebutkan kekuasaan dengan Ghani dan dianggap sebagai sekutu politik Karzai. Abdullah juga yang meneriakkan beberapa kata kasar kepada Ghani setelah Ghani melarikan diri dalam sebuah video Facebook (“Tuhan harus meminta pertanggungjawabannya”), sementara Karzai tidak membuat pernyataan publik.

Written By
More from Lukman Haq
Trump, bersedia meninggalkan Gedung Putih dalam keadaan tertentu
Memuat … Washington – Presiden Amerika Serikat Donald Trump Dia sejauh ini...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *