Xi Jinping menyerukan “penyatuan kembali” dengan Taiwan

Diperbarui 9 Oktober 2021 14:22

  • Setelah sejumlah rekor pesawat militer China memprovokasi Taiwan beberapa hari yang lalu, kepala negara China Xi Jinping kini meningkatkan tekanan dengan kata-kata.
  • Dalam pidatonya, Xi menyerukan “penyatuan kembali” Taiwan dengan China dan memperingatkan: siapa pun yang mencoba memecah negara “akan berakhir buruk”.

Anda dapat menemukan lebih banyak berita di sini

Dalam ketegangan yang meningkat di sekitar Taiwan, kepala negara dan partai China Xi Jinping menyerukan “penyatuan kembali”. Bersatu dengan “cara damai” akan melayani kepentingan terbaik seluruh bangsa China, kata presiden dalam sebuah upacara di Aula Besar Rakyat pada hari Sabtu. Dia memperingatkan bahwa perpisahan Taiwan tidak akan berakhir dengan baik.

Kesempatan pidatonya adalah peringatan 110 tahun revolusi 1911 di Cina, yang disebut oleh Republik Rakyat Komunis dan Republik Tiongkok saat ini, didirikan pada saat itu dan masih ada di Taiwan. Beijing menganggap Taiwan yang sekarang liberal sebagai bagian dari Republik Rakyat dan mengancam untuk menaklukkannya.

“Masa depan Taiwan ada di tangan rakyat Taiwan”

Taiwan segera menolak permohonan Xi Jinping, dengan alasan kemerdekaan dan demokrasinya. Republik pulau itu adalah “negara berdaulat dan merdeka dan bukan bagian dari Republik Rakyat China,” kata juru bicara Presiden Tsai Ing-wen di Taipei. “Masa depan negara ada di tangan rakyat Taiwan.

Dengan revolusi 1911, sebuah “republik demokratis, bukan kediktatoran otoriter” didirikan, kata juru bicara itu. Di Taiwan, demokrasi ini telah “benar-benar tercapai”. Itu mengacu pada Republik Cina, yang didirikan setelah jatuhnya Dinasti Qing, seperti yang masih disebut secara resmi sampai sekarang.

Xi Jinping mencoba intimidasi

Mengingat Hongkong, sering disebut sebagai model untuk sebuah asosiasi, juru bicara itu meluncurkan Beijing berpura-pura melanggar janjinya. Dia mencabut bahwa tidak ada yang harus berubah selama 50 tahun. Prinsip “satu negara, dua sistem” tidak mungkin dilakukan. Mayoritas dari 23 juta Taiwan menolak model tersebut. Mereka membela cara hidup mereka yang demokratis dan liberal.

READ  Bawah tanah, bagian dari "pesawat kiamat" Rusia dicuri

Xi Jinping sebelumnya mengatakan: “Rekan senegaranya di kedua sisi Selat harus berada di sisi kanan sejarah dan bersatu untuk reunifikasi penuh dan pembaruan bangsa China.” Dia juga memperingatkan: “Mereka yang melupakan warisan mereka, mengkhianati tanah air mereka dan mencoba memecah belah negara akan menemui akhir yang buruk.”

China marah pada campur tangan AS

Tanpa menyebut Amerika Serikat, yang telah berkomitmen pada kapasitas pertahanan Taiwan, presiden melarang semua campur tangan asing: “Masalah Taiwan adalah urusan internal China murni”. Peringatannya diberikan dalam menghadapi konflik yang meningkat oleh China dekat dengan tekanan dengan meningkatnya penerbangan militer di wilayah udara Taiwan dibesarkan. Beijing juga kesal karena Amerika Serikat telah membawa hubungannya dengan Taiwan ke tingkat berikutnya.

Selama revolusi 1911, Dinasti Qing digulingkan dan Republik Tiongkok didirikan di bawah Sun Yat-sen. Namun, dalam perang saudara terakhir, Komunis menang dan Partai Kuomintang Nasional China melarikan diri bersama pemerintah ke Taiwan. Hari Nasional Taiwan hari Minggu ini adalah hari peringatan revolusi. (dpa / mcf)

Taiwan harus waspada dalam menghadapi aktivitas militer China yang “berlebihan”, kata Perdana Menteri negara itu Su Tsen-chang.

Written By
More from Lukman Haq
Sekutu terdekat Trump positif -19 Sekali lagi, kali ini manajer kampanye semua halaman
Washington DC, Compass.com – Pengelola Kampanye Presiden Amerika Serikat ( SEBAGAI) Donald...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *