VW ingin menarik garis: menandai skandal diesel? Kamu bercanda, kamu serius ketika mengatakan itu!

Grup Volkswagen bertindak seolah-olah skandal diesel miliaran dolar benar-benar diselesaikan dan ingin menghapuskan dewan direksi untuk kepatuhan. Ini adalah simbolisme yang berisiko. Langkahnya terlalu dini.

Lebih banyak simbolisme hampir tidak mungkin. Sekitar enam tahun setelah penemuan manipulasi modal nilai gas buang mesin diesel Grup Volkswagen yang berbasis di Wolfsburg, ketua dewan pengawas Hans Dieter Pötsch ingin membubarkan departemen dewan “Integritas dan hukum” dibuat pada sekuel bencana miliaran dolar. Ini adalah apa yang Anda katakan pada diri sendiri di lingkungan Anda. Menurut Pötsch, pekerjaan konstruksi sebagian besar telah selesai.

Kelompok tersebut telah menyepakati ganti rugi dengan mantan manajer puncak, terutama mantan pebalap VW Martin Winterkorn. VW sekarang menganggap bahwa risiko manipulasi berulang, yang awalnya dianggap tidak mungkin, telah dikesampingkan dan staf disadarkan. Fakta bahwa Winterkorn menghadapi tuduhan kesaksian palsu yang tidak jelas – tampaknya hanya masalah kecil bagi perusahaan. Layanan dewan yang terus menyelidiki malpraktik – mengapa? Ia bekerja lagi tanpa masalah.

Kamu bercanda, kamu serius ketika mengatakan itu! Enam tahun setelah peluncuran Diesel-Gate, segalanya tidak berjalan dengan baik. Rawa-rawa yang lebih dalam, yang memungkinkan manipulasi pada awalnya, mungkin sekarang telah banyak dikeringkan. Tapi tugas penting tetap ada. Seperti perusahaan besar lainnya, grup harus mempersiapkan banyak persyaratan hukum yang harus dipenuhi.

Budaya VW yang otoriter

Dalam perekonomian, saat ini hampir tidak ada topik di mana kepatuhan tidak memainkan peran sentral: perusahaan harus mempersiapkan undang-undang tentang perlindungan pelapor, undang-undang tentang sanksi terhadap asosiasi, undang-undang rantai pasokan dan sejumlah hak asasi manusia lainnya. kewajiban uji tuntas, mengintegrasikannya ke dalam proses internal dan memastikan semuanya berjalan lancar. Kami tahu dari masa lalu: Tidak mudah untuk menerapkan persyaratan. Sulit untuk mencapai hal ini dalam budaya VW yang dimiliki oleh otoritas jika tidak ada manajer dengan otoritas yang cukup yang setara dengan dewan.

READ  Sulawesi: peringatan tsunami setelah gempa bumi di Indonesia

Dan risiko yang ditimbulkan oleh penghapusan departemen tetap signifikan: kesalahan yang relevan secara hukum tidak dapat dikesampingkan di organisasi mana pun. Volkswagen dimuat sebelumnya. Jika muncul kembali dalam dua atau tiga tahun dan pelanggaran kepatuhan baru dilaporkan ke publik, raksasa otomotif yang berbasis di Wolfsburg tidak mungkin melihat pengurangan hukuman untuk tindakan pencegahannya yang sebelumnya diperkenalkan. The “Hukum tentang penguatan integritas” di perusahaan “meramalkan – yang diharapkan.

Lagi pula, jika departemen kepatuhan dihapuskan, kuota wanita papan atas di Grup VW tetap tidak akan berkurang. Direktur Hukum Hiltrud Werner kemudian mungkin akan menjadi korban keberhasilan pengobatannya sendiri dan harus meninggalkan perusahaan. Seorang wanita yang cocok saat ini sedang dicari untuk posisi baru dalam kepemimpinan TI.

Written By
More from Hulwi Zafar

Penemuan mikroba di Gurun Atakama mendukung kehidupan di planet Mars

Bisnis.com, Jakarta – Peneliti di Cornell University dan Centro de Astrobiology di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *