Vodafone melengkapi pusat distribusi dengan teknologi baru

© Vodafone

Selama pemrosesan gambar TV menjadi sinyal yang kompatibel dengan kabel, teknologi transcoding video baru digunakan di dua pusat siaran Vodafone.

Ini memastikan bahwa aliran video yang disiarkan oleh penyiar melalui TV kabel menjangkau pemirsa dengan lebih andal dan dalam kualitas yang lebih baik dari sebelumnya. Dasar dari ini adalah sistem berbasis perangkat lunak yang menggunakan proses kompresi berkualitas tinggi berdasarkan generasi terbaru dari Codec video MPEG kegunaan untuk konversi.

Tugas yang sebelumnya tersebar di banyak perangkat berbeda sekarang semuanya dilakukan secara langsung secara real time melalui sistem video baru. Ini mencakup, misalnya, pemrosesan sinyal audio atau teleteks khusus. Perangkat keras khusus seperti router video, kabel SDI, dekoder SDI, dan amplifier distribusi di ruang teknis sudah ketinggalan zaman. Alih-alih 789 perangkat individual di 56 rak server, sekarang hanya ada 103 perangkat individual di 13 rak server. Pada saat yang sama, beberapa kilometer kabel sambungan dan sekitar 2.000 megawatt jam (MWh) per tahun telah dihemat di kedua lokasi.

Sinyal kabel melewati empat tingkat sebelum mencapai rumah © Vodafone

Baru-baru ini, Vodafone membeli lokasi teknologi Unitymedia lama di Kerpen dan mulai mengubah lokasi tersebut menjadi pusat siaran pusat untuk menyiarkan sinyal radio dan TV melalui jaringan kabel Vodafone (DIGITAL TELEVISION dilaporkan). Secara total, Vodafone mengoperasikan lima pusat siaran utama untuk mendistribusikan sinyal TV: di Frankfurt-Rödelheim, Munich, Kerpen, Stuttgart dan Mannheim. Pusat siaran terhubung satu sama lain dalam sebuah cincin. Dengan demikian, penerimaan televisi yang bebas interferensi dimungkinkan bahkan jika teknologi di satu lokasi akan terganggu.

Garis waktu (atau garis bergelombang) untuk pengembangan teknologi TV © Vodafone

Yaitu: Vodafone

Written By
More from Hulwi Zafar

RTL: pesta tema tentang miliarder Tengelmann yang hilang

Karl-Erivan Haub, pada saat itu bos dan mitra yang bertanggung jawab secara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *