Virus Corona tidak bekerja dalam 30 detik, bukan?

Tempo, Jakarta – Sebuah penelitian yang dilakukan oleh Penn State Medical School di Amerika Serikat mungkin tidak menyarankan penggunaan obat kumur virus corona. Hasilnya didasarkan pada studi yang dipublikasikan di Jurnal Virologi MedisPara peneliti menguji berbagai obat kumur oral dan nasofaring, termasuk sampo bayi 1 persen, obat kumur peroksida, dan obat kumur, untuk menentukan efektivitas virus human immunodeficiency.

Hasilnya, obat kumur membunuh lebih dari 99,9 persen virus hanya dalam 30 detik. Idealnya, para peneliti menggunakan eksperimen untuk mereplikasi hubungan virus antara hidung dan rongga mulut. Obat kumur Pasalnya, saluran hidung dan mulut dianggap sebagai sumber utama infeksi virus corona pada manusia.

Meski para peneliti tidak melakukan tes khusus untuk virus tersebut Kovid-19 Karena virus baru ini mirip dengan gen yang diuji pada virus korona manusia lainnya, para peneliti berspekulasi bahwa hasilnya akan serupa. Dalam studi ini, strain virus corona manusia yang dicampur dengan larutan sampo bayi, berbagai deterjen antimikroba peroksida, dan berbagai produk oral dapat berinteraksi dengan virus selama 30 detik, 1 menit, dan 2 menit. Solusinya kemudian dilarutkan untuk mencegah aktivitas virus lebih lanjut.

Para peneliti mengaitkan solusi campuran dengan sel manusia yang terlatih untuk mengukur seberapa banyak virus diproduksi. Beberapa hari setelah terpapar larutan virus, mereka menggunakan angka itu untuk menghitung berapa banyak sel yang bertahan dan untuk menghitung jumlah virus korona yang telah dinonaktifkan akibat tes oral atau oral.

Penulis utama studi tersebut, Craig Myers, seorang profesor mikrobiologi dan imunologi serta kebidanan dan ginekologi, mengatakan hasil tersebut dapat mengurangi jumlah virus di mulut orang yang terinfeksi dengan menggunakan produk yang dijual bebas ini.

READ  Varmu Punishment Apakah kamu benar-benar bisa melakukannya setelah game selesai?

“Saat kami menunggu vaksin dikembangkan, kami perlu menemukan cara untuk mengurangi penyebarannya. Produk yang kami uji sudah tersedia dan sering menjadi bagian dari rutinitas harian kami,” kata Meyer. Fox News.

Temuan tim mendukung penelitian sebelumnya dan melihat bagaimana mencuci mulut mengurangi risiko tertular virus pada manusia. Misalnya studi yang dipublikasikan di jurnal ilmiah Fungsi Dan Mei 2020 menyimpulkan bahwa obat kumur dapat berperan dalam mencegah penyebaran virus coronavirus baru.

Selain itu, penelitian terbaru menemukan hal itu Jurnal Penyakit Menular Dia sampai pada kesimpulan yang sama. Selain mempelajari produk yang dijual bebas dan semprotan hidung yang belum dievaluasi dalam penelitian lain, temuan tersebut akan ditambahkan ke penelitian ini, mengutip fakta bahwa tim mereka meninjau kontak jangka panjang.

Written By
More from Saddam Javed
Bayangan lubang hitam yang goyah muncul untuk pertama kalinya
Harianjogja.com, Jakarta Untuk pertama kalinya, para astronom melihat bayangan lubang hitam yang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.