Uni Eropa memulai dua tuntutan hukum terhadap Inggris

Mulai minggu depan, Komisi Eropa ingin membuka dua proses hukum terhadap Inggris Raya. Ini adalah hasil dari perselisihan tentang kontrol perbatasan dengan Irlandia Utara.

Dalam perselisihan tentang kontrol impor barang Irlandia Utara Komisi Eropa ingin membuka dua proses hukum terhadap Inggris Raya karena melanggar Perjanjian Brexit. Otoritas mendapat dukungan dari negara-negara anggota minggu ini, katanya dari kalangan Eropa pada hari Jumat. Dengan demikian, prosedur tersebut dapat diluncurkan “mulai minggu depan”.

Latar belakangnya adalah perselisihan tentang perpanjangan peraturan transisi untuk impor barang-barang Inggris ke Irlandia Utara. Inggris baru-baru ini secara sepihak memperpanjangnya hingga Oktober. Itu saya menganggap ini sebagai pelanggaran Perjanjian Brexit dan mengancam tindakan hukum.

Protokol Irlandia Utara, bagian dari perjanjian Brexit, bertujuan untuk mencegah campur tangan antara provinsi Inggris dan anggota UE Irlandia kontrol perbatasan menjadi perlu lagi. Sebab, menurut kedua belah pihak, hal itu bisa memicu peningkatan konflik berdarah di Irlandia Utara. Oleh karena itu, pemeriksaan harus dilakukan antara Irlandia Utara dan Inggris Raya.

Prosedurnya bisa berakhir di Pengadilan Eropa

Menurut informasi dari kalangan Eropa, Komisi ingin memulai prosedur pelanggaran karena perpanjangan peraturan transisi. Dia pertama-tama akan menjelaskan pelanggaran tersebut dalam sebuah surat dan menuntut agar mereka diperbaiki. Prosedur tersebut pada akhirnya dapat mengarah ke Pengadilan Eropa dalam beberapa tahap. Dia bisa menentang keputusan yang mendukung Uni Eropa Britania Terapkan denda.

Sebagai bagian dari prosedur kedua, Komisi ingin mengaktifkan mekanisme penyelesaian sengketa dalam Perjanjian Brexit. Inggris harus dituduh gagal memenuhi tugas “itikad baik” di bawah Perjanjian Brexit, katanya.

Di sini, konflik pertama-tama akan ditangani dalam komisi bersama yang bertanggung jawab atas penerapan yang tepat dari Perjanjian Penarikan. Jika tidak ada solusi di sana, UE dapat menuntut pembentukan panel arbitrase.

READ  Orban mengancam akan meninggalkan Fidesz

Resolusi-resolusinya mengikat kedua belah pihak. Denda juga dimungkinkan di sini. Jika satu pihak tidak mematuhi putusan arbitrase, pihak lainnya dapat menangguhkan bagian dari Perjanjian Penarikan.

Written By
More from Lukman Haq

“Sofagate”: Manfred Weber mengkritik penampilan para pemimpin Eropa di Turki

Politisi CSU Eropa Manfred Weber mengkritik penampilan para pemimpin Uni Eropa selama...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *