Unggulan armada putih: Maas meresmikan pesawat pemerintah

Unggulan Armada Putih
Maas meresmikan pesawat pemerintah

Pesawat pemerintah federal sering menjadi berita utama karena pemadaman. Sekarang ada flagship baru yang memberikan harapan akan waktu yang lebih baik. Menteri Luar Negeri Maas mendarat dengan selamat di Kairo dalam penerbangan perdananya. Di sana, dia berbicara ke Timur Tengah.

Kanselir Angela Merkel dan para menterinya memiliki pesawat baru untuk perjalanan bisnis mereka yang membuat semua model sebelumnya tidak terlihat. Menteri Luar Negeri Heiko Maas adalah orang pertama yang lepas landas ke Kairo pada Minggu malam dengan pesawat Airbus A350, di mana dia akan berpartisipasi dalam pembicaraan tentang konflik di Timur Tengah pada hari Senin. Setelah kurang dari empat jam, politisi SPD itu mendarat dengan selamat di ibu kota Mesir dengan mesin yang dinamai mantan ketua SPD Kurt Schumacher.

Pesawat baru ini sekarang menjadi andalan dari apa yang disebut White Bundeswehr Fleet, yang utamanya mengangkut anggota Pemerintah Federal. Panjangnya 67 meter, tinggi 13.100 meter, dan 18.000 kilometer non-stop – hampir separuh dunia, bahkan sampai Auckland di Selandia Baru. Kecepatan jelajah sekitar 910 km / jam.

Hingga saat ini, A340 telah menjadi elemen kelaikan udara terbaik di Bundeswehr. Tapi mereka bisa menempuh jarak maksimal 15.200 kilometer dan memiliki kecepatan jelajah hanya 890 km / jam.

Maas ingin menggunakan momentum

Maas bertemu dengan para menteri luar negeri Mesir, Yordania dan Prancis di Kairo untuk berbicara tentang peluncuran kembali proses perdamaian yang menemui jalan buntu antara Israel dan Palestina. Kelompok Empat didirikan Februari lalu di sela-sela Konferensi Keamanan Munich untuk mengguncang proses perdamaian yang telah macet selama bertahun-tahun. Para menteri sekarang ingin mengembangkan ini Normalisasi oleh Amerika Serikat tentang hubungan Israel dengan empat negara di Timur Tengah dan Afrika Utara: Uni Emirat Arab, Bahrain, Sudan dan Maroko.

“Beberapa bulan terakhir ini dengan jelas menunjukkan kepada kami bahwa ada juga kabar baik di Timur Tengah dan Dekat,” kata Maas sebelum keberangkatannya. “Momentum yang muncul darinya kini harus dijaga dan dimanfaatkan untuk proses perdamaian Timur Tengah antara Israel dan Palestina.” Pertanyaannya sekarang adalah langkah-langkah konkret apa yang dapat membantu membangun kepercayaan antara Israel dan Palestina dan dengan demikian mengarah pada pemulihan hubungan dan, pada akhirnya, negosiasi. “Kami tahu betapa sulitnya tugas ini,” kata Maas. “Tapi langkah kecil menuju satu sama lain juga penting untuk menghindari menjauh.”

Palestina mengkritik normalisasi hubungan antara Israel dan empat negara. Pembicaraan langsung antara Israel dan Palestina tidak ada selama hampir tujuh tahun. Upaya terbaru hingga saat ini gagal pada April 2014 – meskipun ada mediasi oleh Menteri Luar Negeri AS John Kerry.

READ  Aliansi militer Rusia-China akan lebih kuat dari Amerika Serikat
Written By
More from Lukman Haq

Apa penyebab diare di China? Semua halaman

KOMPAS.com – Tidak tentang epidemi Virus corona Dari air, CinaAkhir tahun lalu,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *