“Ukraina sering mengubah posisinya”: Kremlin tidak melihat kemajuan dalam negosiasi

“Ukraina sering mengubah posisinya”
Kremlin tidak melihat kemajuan dalam negosiasi

Moskow mengkritik kurangnya momentum pembicaraan dengan kyiv. Apa yang disebut “operasi khusus” akan dilanjutkan, kata juru bicara Kremlin Peskov. Rupanya Ukraina merencanakan serangan bendera palsu di gereja-gereja, klaim Rusia – tanpa memberikan bukti apa pun.

Menurut Kremlin, tidak ada kemajuan lebih lanjut yang terlihat dalam negosiasi Rusia-Ukraina untuk mengakhiri perang. Dinamika meninggalkan banyak hal yang diinginkan, kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov, menurut agen Interfax. Ukraina sering mengubah posisinya dan tidak menunjukkan konsistensi tertentu dalam pemungutan suara. Meski demikian, masih ada kontak, negosiasi akan berlanjut di tingkat ahli. Oleh karena itu, “operasi militer khusus” yang dijelaskan oleh Kremlin akan dilanjutkan. Semuanya berjalan sesuai rencana, kata Peskow.

Dia juga mengkonfirmasi bahwa setelah tenggelamnya kapal perang Rusia “Moskva” di Kremlin, gambar kapal yang terbakar, yang sekarang beredar untuk pertama kalinya di Internet, terlihat. “Ya, kami memang telah melihat gambar-gambar ini, tetapi sejauh mana mereka asli dan sesuai dengan kenyataan, kami tidak dapat mengatakannya.”

Rekaman itu kemungkinan menunjukkan kapal yang terbakar dari Armada Laut Hitam Rusia, yang tenggelam minggu lalu. Ukraina mengumumkan bahwa mereka telah menghantam “Moskva” dengan dua roket Neptunus. Rusia mengklaim kebakaran terjadi di kapal, yang kemudian menyebabkan tenggelamnya kapal.

Moskow: kyiv merencanakan “provokasi”

Kementerian Pertahanan di Moskow telah mengklaim bahwa Rusia memiliki intelijen tentang rencana untuk menyerang gereja-gereja di Ukraina akhir pekan depan – Paskah Ortodoks. Pada malam 24 April, “rezim kyiv, dengan dukungan negara-negara Barat, menyiapkan provokasi yang mengerikan” yang menyebabkan banyak korban. Pasukan Rusia kemudian harus disalahkan atas kejahatan yang dilakukan di wilayah Odessa, Kharkiv, Sumy, Mykolaiv dan Zaporizhia, kata Kolonel Jenderal Rusia Mikhail Mizintsev. Dia tidak mengatakan bagaimana dia sampai pada tuduhan ini atau apa yang mendasari kesimpulannya.

Menurut Misintsev, batalyon Nasionalis membentuk lebih dari 70 kelompok bergerak untuk membombardir layanan keagamaan dengan mortir. Misalnya, tentara Rusia akan didakwa dengan kejahatan baru selama liburan, yang dianggap suci bagi orang Kristen Ortodoks. Kyiv berencana untuk mengorganisir sejumlah besar wartawan Barat untuk mendokumentasikan ini, kata Mizintsev. Rusia menyerukan PBB, Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa, Palang Merah dan organisasi lain untuk menekan Kyiv untuk mencegah hal ini.

READ  Pemerintah federal dan Afghanistan: bantuan untuk pekerja bantuan Afghanistan
Written By
More from Lukman Haq
World Trade Center di Hong Kong: setidaknya 13 orang terluka dalam kebakaran gedung pencakar langit
Status: 15 Desember 2021 15:22 Sedikitnya 13 orang terluka dalam kebakaran di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.