Turnamen Four Hills: Geiger nyaris kehilangan podium di Bischofshofen – Lindvik tidak bisa mengalahkan Kobayashi

Ryoyu Kobayashi (Jepang) kini menjadi pelompat ski pertama yang memenangkan Grand Slam untuk kedua kalinya, yaitu kemenangan di keempat kompetisi Turnamen Four Hills. “Sejauh ini saya belum memikirkannya,” kata pemain berusia 25 tahun itu – tetapi sekarang dia ingin mengambil kesempatan itu: “Ini adalah kesempatan yang bagus.”

Kobayashi sudah melakukannya pada 2018/19. Namun, Innsbruck bukan bagian dari program untuk 2021/22; lompatan Bergisel dibatalkan pada hari Selasa dan dipindahkan ke Bischofshofen, di mana di Epiphany lompatan kedua (kualifikasi pukul 14:30, lompatan pukul 17:30 langsung di Eurosport 1 di TV, di Eurosport bersama Joyn dan masuk Liveticker di Eurosport.de) berlangsung.

Petenis Jepang itu mendarat di ketinggian 137,0 dan 137,5 meter (291,3 poin) pada Rabu dan dengan demikian memperpanjang keunggulannya dalam “Turnamen Tiga Bukit” tahun ini. Marius Lindvik (Norwegia), yang masih memimpin di akhir ronde pertama, kehilangan kemenangan hari ini karena gagal mendarat (137,5 m / 135,5 m / 286,6) dari 4,7 poin.

Bischofshofen

Richard Schallert: dalang Austria di balik Kobayashi

5 JAM YANG LALU

Dengan setara sepuluh meter di depan Lindvik, Kobayashi hampir bisa mendinginkan anggur bersoda. “Saya sangat gugup, tetapi saya mampu menunjukkan lompatan yang baik dan saya sangat senang,” kata Kobayashi. Ketiga adalah Halvor Egner Granerud (Norwegia), yang unggul 1,6 poin dari Karl Geiger (Obersdorf) dengan lebar 135,5 meter (282,4) pada dua kesempatan.

Lindvik gagal mendarat – Kobayashi juga memenangkan lompatan ketiga

Geiger dan Eisenbichler puas

Geiger menunjukkan persaingan yang baik, tetapi tidak cukup mencapai puncak dengan 133,0 dan 136,0 meter (280,8).

“Itu adalah pengumuman!” : Geiger baru saja melewatkan podium

“Saya sudah menyusul lagi, semuanya berjalan. Saya puas sejauh ini,” kata Geiger Eurosport: “Saya hanya tertarik pada lompatan individu. Saya ingin kembali ke jalur yang benar, saya sampai di sana. Mungkin saya akan naik podium besok.

Markus Eisenbichler (Siegsdorf) gagal merebut podium klasifikasi umum babak dengan jarak 130,0 m di babak pertama (16). Untuk ini ia berhasil melompat kedua yang solid ke jarak harian terbaik 140,5m (270,3), setelah itu juri mempersingkat ayunan lari dengan dua palka.

“Pada ronde pertama saya menekan sedikit terlalu dini. Saya harus lebih memercayai perasaan saya, saya melakukannya di lompat kedua,” kata pemain berusia 30 tahun setelah finis kedelapan hari itu: “Saya cukup senang dengan kompetisi ini. .Aku akan kembali besok untuk menyerang lagi.”

Turnamen Four Hills: tempat ketiga masih mungkin untuk bintang DSV

Pelatih nasional Stefan Horngacher menyimpulkan: “Karl telah menunjukkan bahwa dia bisa melompat tepat di depan. Itu tidak benar-benar berhasil untuk Markus.”

Dalam Klasifikasi umum tur Eisenbichler dan Geiger berada di urutan keempat dan kelima di belakang Kobayashi, Lindvik dan Granerud – secara realistis kedua Jerman hanya akan mampu mencapai tempat ketiga pada hari Kamis.

Keduanya bisa mengklaim kemenangan sirkuit pertama Jerman sejak Sven Hannawald 20 tahun lalu – Kobayashi terlalu kuat untuk itu.

“Dia melompat dengan baik, tetapi tidak sempurna”, analisis Werner Schuster untuk Eurosport: “Perasaan yang baik untuk atlet ketika Anda tahu: Saya memiliki sedikit penyangga untuk yang berikutnya.”

Momen aneh: juru kamera Eisenbichler sedang bermain ski

Freund dan Wellinger di 15 besar

Severin Freund (Rastbüchl) mengkonfirmasi peningkatan performanya dengan menempati posisi kedua belas (131,5 m / 133,5 m / 257.3). Andreas Wellinger (Ruhpolding), mengejutkan Keenam di kualifikasi, mendarat di 129,5 dan 130,5 meter (252,7 / 15) dan karenanya di 15 besar.

“Saya sangat senang dengan kompetisi ini,” kata Freund bei Eurosport: “Lompatan kedua sedikit lebih awal, tapi semuanya baik-baik saja!”

Stephan Leyhe (Willingen) dididik ulang pada kesempatan ulang tahunnya yang ke-30 setelah lompatan pertama yang lebih lemah (130,5m) dengan 135,0 meter di babak kedua (249,0) dan dengan tempat ke-20 ia mempertahankan peluangnya untuk berada di sepuluh besar secara keseluruhan .

Constantin Schmid (Oberaudorf / 132,0 m / 32) dan Pius Paschke (Kiefersfelden / 108.0 / 46) gagal di babak pertama.

Kos mundur dengan nasib buruk

Lovro Kos dari Slovenia, yang berada di urutan ketiga di depan Bischofshofen, mengalami nasib buruk, yang terjatuh saat mengerem salju baru pada putaran pertama saat melompat ke ketinggian 136,0m setelah pendaratan dan dengan demikian jatuh kembali di klasemen keseluruhan.

Sementara itu, juara bertahan Kamil Stoch (Polandia) – 34 tahun – absen karena performa buruknya. menyerah melompat di Bischofshofen dan lebih memilih untuk berlatih.

“Sangat pahit!” Putaran ketiga Kos jatuh di salju dari Bischofshofen

Bischofshofen: hujan berubah menjadi salju

Sehari setelah angin ribut di Bergisel, kondisinya normal, tetapi tidak sepenuhnya menyenangkan: kabut dan hujan terus-menerus, yang kemudian berubah menjadi salju, membuat suasana menjadi lebih suram daripada di tempat lain – penonton juga tidak lagi diizinkan di Bischofshofen.

Geiger and Co. menuntut banyak dari padatnya jadwal dua hari terakhir tur hingga delapan lompatan.

Setelah Stoch pergi: Inilah yang dikatakan Malysz tentang bencana tur Polandia

Untuk mengisi ulang baterai mereka dan menghindari harus menunggu di desa kontainer yang suram di batu loncatan, DSV-Adlers mundur ke hotel tim di St. Johann im Pongau, sepuluh kilometer jauhnya, selama jeda dua jam antara kualifikasi dan kompetisi – dan mulai babak pertama pulih dengan baik.

Hadiah kualifikasi ganda untuk Kobayashi

Kualifikasi yang telah berlangsung di Innsbruck pada hari Senin sudah tidak berlaku lagi, babak penyisihan harus dilakukan di batu loncatan yang sama dengan kompetisi.

Pada hari Senin dan Rabu, Kobayashi memenangkan kualifikasi dan menerima dua kali Hadiah uang (masing-masing 3200 franc Swiss).

Dua kemenangan kualifikasi untuk lompatan yang sama – mungkin yang paling aneh hingga saat ini di antara top skor Jepang.

Kobayashi jujur ​​setelah turnamen lompat ke-3: “Saya gugup”

Turnamen Four Hills: klasifikasi umum

(setelah 3 dari 4 kompetisi)

TEMPAT NAMA POIN
1. R.Kobayashi (Jepang) 884.5
2. Tuan Lindvik (Norwegia) 866.6 (- 17.9)
3. HE Granerud (Norwegia) 845.8 (- 38.7)
4. Eisenbichler (Jerman) 842.4 (- 42.1)
5. K.Geiger (Jerman) 841.7 (- 42.8)
6. R. Johansson (Norwegia) 830.2 (- 54.3)
tujuh. L.Kos (Slovenia) 819,4 (- 65,1)
8. J. Horl (Austria) 800,4 (- 84,1)
9. Y. Sato (Jepang) 783.6 (- 100.9)
sepuluh. D.Huber (Austria) 783.1 (- 101.4)

Jadwal Bischofshofen 6 Januari:

WAKTU SEBUAH ACARA
14:30 Kualifikasi (langsung di Eurosport)
17:30 Pertunjukan lompat (langsung di Eurosport)

“Secara artistik luar biasa”: Fettner mencegah jatuh saat bermain ski

Eurosport menyiarkan keempat kompetisi Turnamen Four Hills, termasuk kualifikasi LANGSUNG di televisi gratis. Werner Schuster berkomentar dengan Gerhard Leinauer, Martin Schmitt menganalisis dengan Birgit Nössing di studio. Semua lompatan LANGSUNG juga tersedia di Eurosport dengan Joyn +!

Anda mungkin juga tertarik dengan: Innsbruck segera dengan lampu darurat: kunjungan malam?

(dengan SID)

“Semuanya berbeda di sini”: Schmitt menjelaskan lompat ski di Bischofshofen

Bischofshofen

Philipp Aschenwald: Tahi Lalat Terbang dalam Tur

7 JAM YANG LALU

Innsbruck

Pointner mengkritik tim pelatih SV: “Kelemahan mencolok dalam kompetisi”

KEMARIN PUKUL 12:27

READ  Superstar NBA Russell Westbrook panik setelah serangan terhadap penggemar popcorn
Written By
More from Naji Farid
Kabar buruk bagi AC Milan adalah Zlatan Ibrahimovic khawatir dirinya bisa absen selama tiga pekan
KOMPAS.com – AC Milan Dapatkan kabar buruk tentang situasinya Zlatan Ibrahimovic. Klub...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *