Turki: pelari Eszter Jeles († 21) meninggal setelah kejatuhan yang mengerikan – berita di luar negeri

Dia pernah memberi tahu penggemarnya di Instagram, “Jangan sedih jika saya mati karena kecelakaan sepeda motor. Sekarang yang terburuk telah terjadi.

Penunggang Kuda Eszter Jeles telah meninggal, orang Hongaria yang meninggal karena jatuh yang mengerikan dan baru berusia 21 tahun.

Pada tanggal 5 September, wanita kecil itu pergi ke sebuah perlombaan di Istanbul. Di sana dia berkompetisi di atas kuda “Toms”. Rekaman video kompetisi menunjukkan bagaimana total lima wanita bergegas keluar dari kotak ke hewan.


Momen kemalangan: Wanita Prancis itu telah jatuh dengan kudanya, Eszter Jeles tidak bisa lagi bereaksi dan jatuh dengan kecepatan tinggiFoto: Erkan Media / Youtube

Eszter Jeles dengan start nomor satu berada di urutan terakhir. Di depan Tracy Menuet-nya di atas kuda “Out Of The Dark”. Tiba-tiba wanita Prancis dan hewannya jatuh, orang Hongaria itu tidak bisa lagi bereaksi dan jatuh di halaman dengan kecepatan tinggi.

Kedua wanita itu dibawa ke rumah sakit terdekat dan wanita Prancis itu dibebaskan setelah pemeriksaan rutin. Eszter Jeles, bagaimanapun, menderita cedera kepala serius dan membutuhkan operasi pada hari berikutnya.


Turki: pengendara Eszter Jeles († 21) meninggal setelah jatuh yang mengerikan
Foto: Eszter Jeles / Facebook

Jockette (bentuk wanita dari joki) berjuang untuk hidupnya selama 13 hari – tidak berhasil.

Tuan rumah perlombaan, Asosiasi Joki Turki, terkejut. Para pejabat menulis di media sosial: “Kami sangat sedih karena Eszter Jeles telah kehilangan nyawanya. Kami ingin menyampaikan belasungkawa kami kepada keluarga dan teman-teman. Agar jiwanya tenang. “

+++ BILD juga ada di TV! Klik di sini untuk BILD LIVE +++

Asosiasi Joki Hongaria juga menyampaikan belasungkawa. Halaman beranda mengatakan: “Eszti adalah seorang pahlawan wanita yang telah mendedikasikan hidupnya untuk pacuan kuda. Kami akan menyimpannya di hati kami selamanya.”

Setelah kematian, teman, kerabat, dan rekan berkuda mengadakan upacara peringatan di balapan lain. Di sana, ibu Eszter Jele, Andrea, mengucapkan beberapa patah kata. Dia mengatakan putrinya pernah menulis di akun Instagram pribadinya: “Jika saya mati karena hasrat saya akan kecepatan, jangan sedih karena saya akan tertawa.”

Satu menit keheningan diamati untuk pecinta kuda.

READ  Biden telah terpilih sebagai presiden Amerika Serikat, dan pendukung Trump tidak akan menerimanya
Written By
More from Lukman Haq
Dana Horor – keluarga memiliki 90 ular berbisa di bawah rumah – berita luar negeri
Pakar Al Wolf terbiasa harus mengeluarkan satu atau dua ular. Tetapi bahkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *