Tur Jerman 2022: Panggung kerajaan untuk Simon Geschke

Kepada: 08/27/2022 21:38

Tahap raja dari Tur Deutschland mengirim pengendara ke Schauinsland di 1.200 meter di atas permukaan laut. Semua mata tertuju pada Simon Geschke, yang memainkan peran yang sama sekali berbeda dalam tur tersebut.

Sepanjang hari Schauinsland diselimuti kabut tebal dan, terlebih lagi, hujan dan guntur. Namun, matahari muncul tepat pada waktunya bagi pengemudi untuk tiba, dengan pelangi. Seolah-olah gunung lokal Freiburg telah mengetahui bahwa salah satu penghuni kota yang paling terkenal, Simon Geschke, sedang mendekat.

Semua mata tertuju pada Geschke

Panggung ditetapkan untuk Geschke dengan penyelesaian gunung pertama sejak pembukaan kembali Deutschland Tour; Bagaimanapun, orang Freibourgese itu mencatatkan namanya dalam buku sejarah Tour de France ketika ia memenangkan jersey gunung yang didambakan dalam sembilan etape – sesuatu yang belum pernah dilakukan oleh orang Jerman sebelumnya. Hanya pemenang Tour Jonas Vingaard yang lebih baik di Prancis dalam klasifikasi gunung.

Sekarang etape ketiga Deutschland Tour melewati negara asal Geschke, yang telah dia tempati sepuluh tahun lalu. Bukan hanya keluarganya yang menyemangatinya di pinggir jalan, banyak penonton yang menemukan jalan mereka ke trek meskipun hujan deras dan membuat perbedaan kecil. Alpe d’Huez-Merasa. Tapi pahlawan lokal Geschke memiliki masalah, hanya sepuluh kilometer dari garis finish dia kehilangan kekuatannya. Dia menyelesaikan panggung di tempat ke-30, lebih dari tiga menit di belakang pemenang Adam Yates, pemimpin keseluruhan yang baru.

Kepala menginginkan lebih dari tubuh

Itu bagus, tetapi pada level ini, hari rata-rata tidak cukup.”, jadi Geschke di acara olahraga setelah balapan. Dia masih dalam performa terbaiknya di bulan Juli, tapi tidak cukup istirahat setelahnya. Itu akan membalas dendam sekarang. “Saya menginginkan lebih dari yang dapat ditangani oleh tubuh saya. Aku tidak bisa melakukan sihir.

Setelah etape ke-3 Deutschland Tour, Simon Geschke berbicara tentang kondisi fisiknya saat ini dan etape favoritnya.

Segera setelah balapan, pebalap berusia 36 tahun itu diizinkan untuk menandatangani buku tamu kota Freiburg. Suatu kehormatan besar, kata Geschke. Tapi mungkin keuntungan tuan rumah menempatkan dia di bawah terlalu banyak tekanan? “Saya jelas lebih bersemangat hari ini daripada sebelum balapan normal. Tapi itu memberi saya sayap, bahkan jika itu tidak cukup untuk yang pertama.”

Motorhome bukannya bus tim untuk Geschke

Setelah balapan, Geschke harus berkendara ke barisan belakang tempat parkir tim, di mana motorhome timnya sudah menunggunya. Tidak terlalu mewah, karena tidak seperti tur dunia, seri balap tertinggi dari asosiasi bersepeda dunia UCI, Geschke tidak mengendarai untuk timnya saat ini Cofidis di Deutschland Tour, tetapi untuk tim nasional dari asosiasi Jerman. Di sinilah para pembalap muda berkumpul, yang tim kontinentalnya tidak lagi mampu mengamankan tempat start di sirkuit.

Simon Geschke adalah kapten mereka. Dan memberikan saran kepada rekan-rekan setimnya yang masih muda, seperti yang dijelaskan Jannis Peter, setelah Geschke menjadi yang terbaik dari timnya dalam klasifikasi umum. “Dia melihat dari balik bahu kami dan jika dia melihat bahwa kami bisa melakukan sesuatu yang lebih baik, dia memberi kami nasihat.“Pemain berusia 21 tahun dari Gera adalah bagian dari tim nasional tahun lalu, saat itu bersama John Degenkolb.”Mereka adalah dua orang baik yang menyenangkan untuk dikendarai.

Di jalan dengan generasi berikutnya

Dan menurut pengakuannya sendiri, Geschke juga bersenang-senang dengan pasukannya, meskipun sulit untuk menyampaikan semua pengalamannya dalam beberapa hari ini. “Tapi tentu saja saya akan mencoba. Orang-orangnya sangat termotivasi dan kuat. Mereka adalah pembalap Jerman generasi berikutnya, jadi senang bisa bersama mereka.” Direktur olahraga tim nasional Frank Augustin juga sangat antusias dengan Geschke. Itu memancarkan ketenangan yang luar biasa, Augustin mengatakan kepada Sportschau.

Sejauh ini, tim muda telah finis di 10 besar. Tim Torn Teutenberg menyelesaikan etape pertama untuk Meiningen di tempat kedelapan yang solid. Mereka ingin mengulanginya di leg terakhir melawan Stuttgart. Di klasemen keseluruhan, Peter, Teutenberg and Co. unggul atas para pesepeda hebat seperti pemenang Tour de France 2019 Egan Bernal dan juara Eropa Fabio Jakobsen.

Gessner membuat hadiahnya

Tapi bagaimanapun, partisipasi sangat penting bagi tim muda, menurut Augustin. “Deutschland Tour adalah balapan terbesar di Jerman dan tampil di sini adalah penting. Juga karena bersepeda di Jerman belum sebesar beberapa tahun terakhir. Jadi lebih menyenangkan melihat semua orang di sepanjang rute.

Setelah tahap ke-3 Deutschland Tour, Jakob Gessner berbicara tentang tujuan memenangkan jersey gunung.

Omong-omong, Jakob Gessner juga merupakan bagian dari seleksi nasional untuk Deutschland Tour tahun lalu. Petenis berusia 22 tahun asal Erfurt itu secara mengejutkan menaklukkan jersey gunung di etape pertama. Dan tidak harus menyerah bahkan setelah mendaki Schauinsland. “Dia adalah hadiah dari Tur Deutschland, persamaannya ada di sana”, kata Geschke sebelum balapan. Setelah itu keduanya berbincang sebentar, mungkin Geschke akan memberikan saran lagi.

Di sini Anda dapat menonton siaran tahap ke-3 Deutschland Tour secara keseluruhan.

READ  Eintracht Frankfurt vs Real Madrid langsung di TV dan streaming
Written By
More from Naji Farid
Penggemar Liverpool Carlo Ancelotti secara keliru menuduh James Rodriguez berbohong
Jakarta – Banyak penggemarnya Liverpool Liverpool L Dia marah di media sosial...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.