Tugu peringatan Tiananmen terakhir di China akan dihapus

DUniversitas Hong Kong ingin segera menyingkirkan karya seninya yang paling terkenal di kampusnya: “Pilar Malu” oleh pematung Denmark Jens Galschiøt, yang memperingati para korban pembantaian Tiananmen pada tahun 1989. Ada Pada satu minggu, pengacara universitas memberi tersangka pemilik enam hari. Mereka diharapkan untuk menghapus patung beton dua ton dari kampus pada hari Rabu.

Friederike Böge

Koresponden politik untuk Cina, Korea Utara dan Mongolia.

Jika tidak, properti itu akan “dianggap ditinggalkan” dan universitas akan melakukan apa yang dianggap benar, firma hukum Mayer Brown menulis kepada “Aliansi Hong Kong dalam Mendukung Gerakan Demokratik Patriotik China”. Organisasi tersebut telah menyimpan ingatan tentang tindakan keras berdarah terhadap protes di Lapangan Tiananmen selama beberapa dekade. Dia mengelola sebuah museum kecil dan mengadakan acara peringatan tahunan yang dihadiri oleh ratusan ribu penduduk Hong Kong sebelum pelarangannya pada tahun 2020.

“Pilar Malu” setinggi delapan meter didirikan pada kesempatan peringatan delapan tahun pembantaian 1997. Sejak itu, aliansi telah memastikan pelestariannya. Namun, pada hari Rabu, organisasi tersebut mengumumkan bahwa itu tidak dimiliki oleh dirinya sendiri, tetapi oleh pematung Jens Galschiøt.

Pematung yang Tidak Diinginkan

Sebenarnya, aliansi tidak ada lagi. Kelompok ini dibubarkan pada bulan September di tengah iklim represif di Hong Kong. Anggota utamanya ditahan. Mereka dituduh melakukan subversi dan kerjasama ilegal dengan pasukan asing. Potongan-potongan museum disita. Dalam surat mereka, pengacara Mayer Brown tidak membenarkan mengapa “pilar rasa malu” harus menyerah. Universitas mengumumkan di situs webnya bahwa alasan langkah itu adalah “penilaian risiko saat ini dan nasihat hukum.”

Written By
More from Lukman Haq
Afghanistan: Bundeswehr mengangkut 218 orang lagi dari Kabul
FDP, Partai Hijau menyerukan perpanjangan misi evakuasi Kabul Di pihak oposisi, seruan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *