Tuduhan hasil pemilihan presiden, menjadi kemunduran besar bagi Partai Republik

Memuat …

Washington – Partai Republik harus menerima pukulan telak dalam usahanya untuk menggugat hasil Pemilu Presiden Di tiga negara bagian.

Pemukulan dimulai ketika Pengadilan Banding Federal menolak upaya untuk memblokir sekitar 9.300 pemilih pasca-pemilihan dari Pennsylvania. Para hakim mencatat gejolak negara dan tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya setelah perpanjangan tiga hari dari epidemi Covid Covid 19-19.

“Setiap warga negara harus memiliki suara yang sah,” kata Jaksa Agung AS De Bruy Smith. Netral, Sabtu (14/11/2020).

Keputusan itu mencakup keputusan Mahkamah Agung Pennsylvania untuk dikirim pada hari Jumat, 6 November, mengutip kekhawatiran tentang epidemi dan penundaan layanan pos.

Partai Republik telah meminta Mahkamah Agung Amerika Serikat untuk menyelidiki. Namun, tidak ada pemungutan suara yang terlambat di Pennsylvania untuk mengubah hasil pemilihan presiden. Joe Biden Wakil Presiden Demokrat terkemuka memenangkan negara bagian dengan 60.000 suara dari sekitar 6,8 juta suara.(Baca lebih lajut:Kasasi: Pennsylvania Bid memenangkan 284 suara)

Tim kampanye Donald Trump Atau kandidat dari Partai Republik telah mengajukan lebih dari 15 tuntutan hukum di Pennsylvania yang berusaha mengembalikan 20 surat suara negara bagian itu, tetapi sejauh ini tidak ada bukti kecurangan pemilu yang meluas. Mereka mengadakan uji coba serupa di medan perang lain.

Seorang hakim di Michigan menolak untuk berhenti memverifikasi hasil pemilihan di wilayah Detroit, menepis tuduhan bahwa kota tersebut telah mencurangi surat suara dan menghancurkan hasil. Ini adalah ketiga kalinya John Biden, seorang hakim dengan lebih dari 140.000 suara, menolak untuk ikut campur dalam sensus nasional.

Written By
More from Lukman Haq
Konflik Ukraina: AS memperingatkan Rusia tentang “kesalahan besar” – kebijakan luar negeri
Amerika Serikat meminta klarifikasi tentang pergerakan pasukan Rusia di wilayah perbatasan dengan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.