Tragedi di kamp Bosnian Lipa: ratusan pengungsi terkena dingin tanpa perlindungan – Politik

Seperti Natal, ratusan pengungsi dari kamp skandal kebakaran Bosnia, Lipa, juga menghabiskan akhir tahun dalam suhu beku di udara terbuka. Pemindahan mereka ke pusat penerimaan darurat yang panas sudah tidak terlihat lagi.

Karena terlalu banyak bekerja dan ditutupi selimut di bahu mereka, 900 penduduk kamp yang tersisa, yang terletak 25 kilometer tenggara kota Bihac, berbaris di depan distribusi makanan Palang Merah pada pagi Tahun Baru. dari Austria dan Italia telah menjanjikan 1,5 juta euro untuk bantuan darurat.

Tetapi meskipun anggota militer mulai mendirikan tenda baru di kamp yang hancur pada hari Jumat, perpindahan ke pusat penerimaan darurat yang panas sama tidak terduga dengan akhir dari kesedihan pengungsi di Bosnia.

Drama Lipa adalah bencana yang dapat dicegah dengan sebuah pengumuman: Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) selama berbulan-bulan tidak berhasil menekankan bahwa gudang sementara, yang dibuka pada bulan April, sama sekali tidak ada di uji musim dingin tanpa pemanas, listrik atau air. Pihak berwenang di tingkat nasional, regional dan kota kemudian dengan rajin tersesat, tetapi kamp itu tidak diperbesar.

Mereka sudah naik bus – dan harus meninggalkan mereka lagi

Pada hari penutupan yang dijadwalkan, kamp, ​​yang dilaporkan dibakar oleh narapidana yang marah, terbakar sesaat sebelum Natal. Sejak itu, sekitar 900 orang telah bersembunyi di gubuk-gubuk darurat terbuka dalam suhu yang sangat dingin – dan di labirin negara bagian yang tidak berfungsi di Bosnia, mereka telah menjadi mainan manuver yang tidak manusiawi dan tidak membuahkan hasil.

[Wenn Sie alle aktuellen Nachrichten live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere runderneuerte App, die Sie hier fürApple- und Android-Geräte herunterladen können.]

READ  Apa "matahari terbenam" yang telah melanda begitu banyak menteri penting AS? Semua halaman

Upaya untuk menampung mereka sementara di kamp Bira di daerah perkotaan Bihac, yang telah dievakuasi beberapa bulan lalu, atau di barak di bagian lain negara itu, gagal karena perlawanan dari pejabat setempat. : 500 pengungsi menunggu 24 jam di akhir tahun dengan bus siap berangkat sebelum harus meninggalkan mereka. .

Kotamadya Negara Federasi memblokir pembukaan pusat penerimaan darurat baru sehubungan dengan perlawanan penduduk. Negara bagian Republika Srpska, yang menguasai 49 persen wilayah Bosnia, umumnya menolak mendirikan kamp pengungsi selama bertahun-tahun. Dengan alasan bahwa, bagaimanapun, Muslim Bosnia lah yang “membawa” para migran ke negara itu. Pemerintah pusat Sarajevo yang ompong tidak dapat menyatakan dirinya melawan para pangeran dari partai daerah. Uni Eropa memperingatkan – dan tampak tidak aktif selama bertahun-tahun.

Uni Eropa mengkhawatirkan efek sedot kamp penerimaan baru

Sejak 2017, ujung barat laut Bosnia telah menjadi titik fokus dan penghambat rute Balkan karena kedekatannya dengan perbatasan Schengen. Benar bahwa para politisi Eropa sekarang berusaha keras dengan himbauan yang mulia untuk menemukan tempat berlindung bagi mereka yang terdampar di Lipa. Tapi sama seperti toleransi terhadap pemulangan ilegal dan brutal migran yang transit oleh polisi perbatasan Kroasia, komitmen sangat hati-hati UE untuk akomodasi tidak manusiawi mereka di kanton dekat perbatasan tampaknya telah menjadi bagian tak terucapkan dari Strategi keputusasaan Brussel selama bertahun-tahun. UE umumnya skeptis untuk mendirikan kamp penerimaan di dekat perbatasan luarnya karena efek tarikan yang dikhawatirkan.

Tetapi permohonan kemanusiaan tidak dapat menyelesaikan dilema kebijakan migrasi dari negara-negara anggota UE yang terpecah, yang berayun antara pencegahan dan kasih sayang. Baik di Moria di Yunani atau di Lipa: bencana kemanusiaan di perbatasan luar tidak begitu jauh dari UE tampaknya tak terelakkan di masa depan mengingat kebijakan kontradiktif dari negara-negara target, yang utamanya bertujuan untuk meringankan statistik suaka mereka sendiri .

READ  Masalah cover-19 telah ditambahkan lagi di Jepang dan Korea Selatan, apa penyebabnya? Semua halaman
Written By
More from Lukman Haq

Parlemen Eropa: FDP merencanakan komite vaksinasi – DER SPIEGEL

Tujuan memperoleh berbagai macam vaksin telah tercapai. Dan jumlah yang dipesan “cukup,”...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *