Top500 November 2021: Belum ada Exascale, tidak ada lagi AMD dan HPE yang digabungkan dengan Cray

Edisi ke-58 dari “Top500” sebagai peringkat dunia superkomputer tercepat tidak membawa perubahan di atas dan masih belum ada sistem exascale. Sistem Microsoft Azure membuat lompatan ke Top10. AMD menang sebanyak Intel kalah dan HPE sekarang nomor dua setelah Lenovo dengan Cray.

Periklanan: Opera adalah peramban pribadi Anda dengan VPN, perpesanan, dan dompet kripto gratis – untuk ponsel cerdas dan PC. Unduh Opera sekarang!

Pendatang baru di 10

Sembilan tempat pertama di Top10 tidak berubah. Sistem Jepang Fugaku tetap tak tertandingi di puncak dengan 442 PFLOPS dan tiga kali lebih cepat dari puncak gunung Amerika Serikat di posisi kedua. Pendatang baru musim panas, Perlmutter, dipercepat sekitar 10 persen dari 64,59 menjadi 70,87 PFLOPS, tetapi tetap tidak berubah di tempat ke-5. Tanpa perubahan performa, pemain Jerman itu tetap bertahan Modul Penguat JUWELS sistem tercepat di Eropa dengan 44 PFLOPS di tempat ke-8.

Baru di tempat kesepuluh naik Voyager-EUS2 di 10 besar. Sistem penyedia cloud Amerika Microsoft Azure dilengkapi dengan CPU tipe AMD Epyc 7V12, masing-masing dengan 48 core dan 2,45 GHz, dan akselerator GPU tipe Nvidia A100, masing-masing dengan memori 80 GB. Server individu dihentikan InfiniBand terhubung, yang merupakan teknologi interkoneksi paling umum di Top500 setelah Gigabit Ethernet.

Exascale hanya di luar disiplin resmi

Faktor penentu untuk peringkat dunia superkomputer tercepat adalah daya komputasi maksimum (Rmax) dalam benchmark kinerja tinggi presisi ganda Linpack (64-bit floating point). Tetaplah disini Fugaku sistem tercepat di dunia dengan 442 PFLOPS yang dikonfirmasi. Tolok ukur HPL-AI baru dengan presisi lebih rendah mewakili aplikasi di bidang kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin. Dia seharusnya Fugaku sudah mencapai nilai 2 ExaFLOPS (2000 PetaFLOPS).

Sebagai operator dari laporan daftar Top500, sudah ada Laporan sistem Cinayang pasti sudah membuat merek ExaFLOPS. Namun, belum ada hasil HPL yang valid yang diajukan untuk ini.

Sistem Amerika harus menjadi superkomputer exascale pertama dengan lebih dari 1 ExaFLOPS di FP64 Perbatasan akan. Ini dijadwalkan untuk akhir 2021, tetapi tidak akan beroperasi sampai tahun depan. Akibatnya, Top500 edisi November terlewat begitu saja. Dilengkapi dengan prosesor Epyc dan GPU Instinct dari AMD, Frontier diharapkan mencapai 1,5 ExaFLOPS saat dikembangkan sepenuhnya. Seorang eksekutif senior Intel baru-baru ini mengakui bahwa perlombaan untuk superkomputer exascale pertama akan kalah untuk AMD. Sistem Aurora yang banyak digembar-gemborkan datang terlambat dan kemungkinan tidak akan siap hingga akhir 2022.

Sistem AMD menaklukkan Top15

Karena hanya ada sedikit pergerakan di tribun pertama, siaran pers dari Top500.org kami melihat tempat 11-15 segera setelahnya. Ada empat pendatang baru. Nomor 11 yang baru adalah Voyager-EUS, sistem Microsoft Azure kedua dengan AMD Epyc dan Nvidia A100 yang mencapai sekitar 28,7 PFLOPS. Ikuti di tempat 12 dan 13 SSC-21 dari Korea Selatan dan Polaris dari Amerika Serikat, yang juga menggabungkan Epyc dan A100 untuk masing-masing 25,2 PFLOPS dan 23,8 PFLOPS. Tempat ke-14 selalu jatuh ke Frontera sibuk dengan Intel Xeon dan 23,5 PFLOPS, sementara sekarang di tempat ke-15 dengan CEA-HF sistem lain dengan AMD Epyc berada.

Berbagi di CPU dan GPU

Proporsi produsen prosesor di Top500 menunjukkan bahwa sistem AMD diminati saat ini. Sementara AMD mampu meningkatkan sistemnya hanya di bawah 5 poin persentase menjadi 14,8%, Intel kehilangan persentase yang kira-kira sama dan hanya 81,4%. Di antara arsitektur CPU, Intel Skylake adalah pemimpin dengan 155 sistem atau pangsa 31%. AMD Rome (Zen 2) berada di tempat keempat dengan 55 sistem dan pangsa 11%.Di tempat kesembilan hanya ada keluarga prosesor dari vendor lain dengan IBM Power, yang terintegrasi ke dalam tujuh sistem.

Nvidia masih hampir tak tertandingi dalam hal sistem dengan akselerator / koprosesor. Dari sistem yang sesuai, dari 147 menjadi 152, 88 menggunakan chip Volta Nvidia, 44 menggunakan ampli generasi baru, dan delapan masih dilengkapi dengan Nvidia Pascal. Chip yang paling umum adalah Nvidia Tesla V100 dengan 68 sistem atau pangsa 13,6%, di depan Nvidia A100 dengan 18 sistem dan pangsa 3,6%. AMD Vega 20 hanya dalam satu sistem.

Negara dan Produsen

Meskipun sistem dari China turun lagi dari 187 menjadi 173, negara itu tetap menjadi pemimpin dengan pangsa 34,6%. Amerika Serikat, di sisi lain, telah melihat pertumbuhan yang signifikan dan sekarang memasok 150 superkomputer, atau 30% dari Top500. Berikutnya adalah Jepang (32), Jerman (26) dan Prancis (19).

Diurutkan berdasarkan daya komputasi kumulatif, Amerika Serikat memimpin dengan lebih dari 1.500 PFLOP, diikuti oleh China (1.159 PFLOP), Jepang (828 PFLOP) dan Jerman (281 PFLOP).

Di antara produsen komputer berkinerja tinggi, Lenovo memimpin dengan 179 sistem (35,8%) di depan HPE (16,8%) dan Inspur (10,0%). Fakta bahwa HPE kini telah tumbuh secara signifikan dengan 84 sistem dan memindahkan Inspur dari posisi kedua hanya karena fakta bahwa sistem Cray sekarang juga disertakan setelah pengambilalihan dan tidak lagi terdaftar secara terpisah. Dengan superkomputernya sendiri, Nvidia kini memiliki 14 sistem (2,8%) dan menempati urutan ketujuh di belakang Fujitsu. Microsoft Azure sekarang memiliki 6 sistem (1,2%).

Green500 untuk efisiensi

Daftar Green500 yang diurutkan berdasarkan efisiensi energi dalam GigaFLOP per watt masih digunakan oleh sistem Jepang MN-3 disebutkan (judul gambar), prosesor tipe Xeon Platinum 8260M dengan teknologi interkoneksinya sendiri”MN-Core DirectConnectDikombinasikan dan oleh karena itu ‘hanya’ di bawah 2,2 PetaFLOP dari kinerja puncak, tetapi mencapai efisiensi yang sebelumnya tidak dapat dicapai sebesar 39,379 GigaFLOP per watt.

Untuk mempertahankan tempat pertama, efisiensi energi ditingkatkan secara signifikan, karena 29,7 GFLOP / watt dari daftar terakhir kali ini tidak akan cukup: dengan SSC-21 dari Korea Selatan, Tethys dari Amerika Serikat dan Wilkes-3 dari Inggris sekarang ada tiga sistem yang mengalahkan tanda ini.

Sebagai pemenang umum di semua kelas, Bunda Mutiara sebenarnya harus dinobatkan, karena selain tempat kelima di Top500, ada untuk astrofisikawan dan peraih Nobel Dr. Saul Perlmutter juga menamai sistem Amerika tempat ketujuh di Green500.

Dalam hal efisiensi energi, sistem Intel lebih unggul, tetapi 8 dari 10 dari 10 teratas Green500 dilengkapi dengan AMD Epyc dan Nvidia A100.

Rincian lebih lanjut tentang peringkat dunia dan sistem tersedia seperti biasa top500.org dapat dipulihkan.

ComputerBase memperoleh informasi untuk artikel ini dari Top500.org di bawah NDA. Satu-satunya persyaratan adalah tanggal publikasi sesegera mungkin.

READ  Petugas polisi yang dinyatakan tewas setelah tsunami Boxing Day 2004 ditemukan dalam keadaan hidup
Written By
More from Hulwi Zafar
N26 mengancam masalah dengan otoritas pengawas keuangan Bafin
kios valentine Bafin telah mencatat kekurangan serius pada 2019 setelah audit khusus...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *