Tingkat bahaya banjir yang ekstrim diumumkan di Indonesia dan Timor Leste

Hujan lebat di Indonesia dan Timor Leste telah menewaskan lebih dari 100 orang. Menurut para pejabat, sedikitnya 113 orang tewas akibat banjir atau tanah longsor. Banyak orang tersesat. Badai telah melanda pulau-pulau di Asia Tenggara selama berhari-hari, dengan badai baru dan lebih banyak curah hujan pada hari Senin. Menurut ahli meteorologi, situasinya tidak akan membaik pada hari Selasa.

Menurut Badan Perlindungan Sipil, setidaknya 86 orang tewas dan 70 lainnya hilang di Indonesia. Kota-kota kecil di pulau Floris benar-benar tenggelam ke dalam lumpur; Pohon tumbang, rumah terendam banjir. Di Pulau Lambata, seluruh bagian desa tersapu longsoran lumpur. Ribuan orang mengungsi ke tempat penampungan darurat.

Uni Eropa mendukung Timor Leste East

Menurut para pejabat, setidaknya 27 orang telah tewas sejauh ini di Timor Timur, kebanyakan dari mereka di ibu kota, Dili. Lumpur dan cuaca buruk yang terus-menerus menghambat operasi penyelamatan. Orang-orang tidak memiliki air bersih.

Uni Eropa telah menjanjikan dukungan untuk Timor Lorosa’e. Juru bicara itu mengatakan di Brussel bahwa banjir besar terjadi pada saat negara itu “bekerja keras untuk mencegah penyebaran CVD-19 di antara orang-orang.” Ini merupakan beban tambahan yang sangat besar bagi rakyat.

Pulau-pulau di Asia Tenggara telah berulang kali dilanda tanah longsor dan banjir bandang yang menghancurkan. Pada Januari, 40 orang tewas dalam banjir di kota Sumenang, Indonesia. Menurut Badan Perlindungan Sipil, sekitar 125 juta orang Indonesia tinggal di daerah rawan longsor. Ini berlaku untuk sekitar setengah dari populasi pulau itu.

Written By
More from Saddam Javed

Mandalika Avenue Woreda: Indonesia-GP Scon 2021? / MotoGP

ITDC negara bagian menginvestasikan hingga $ 1 miliar di resor Mandalica baru...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *