Tindakan terhadap penjarahan: Para pemimpin Taliban melarang para pejuang menjarah rumah mereka

Tindakan terhadap penjarahan
Pemimpin Taliban melarang aktivis menjarah rumah mereka

Setelah penaklukan Kabul, Taliban berusaha menjaga ketertiban umum. Seorang pejabat senior milisi Islam melarang para pejuangnya memasuki rumah-rumah warga sipil. Ini untuk menghindari penjarahan di ibu kota Afghanistan.

Wakil pemimpin gerilyawan Islam Taliban telah memerintahkan para pejuang milisi untuk tidak memasuki rumah-rumah pribadi di ibu kota Afghanistan, Kabul. Dalam situasi apa pun tidak boleh ada orang yang memasuki rumah orang atau mengambil kendaraan mereka, menurut pesan audio yang dikaitkan dengan pemimpin Taliban Mullah Jakub, yang diterbitkan oleh stasiun televisi lokal ToloNews. Jika seorang pejabat atau individu melakukan ini, itu adalah “pengkhianatan terhadap sistem” dan mereka harus bertanggung jawab.

Mullah Jakub adalah putra pendiri Taliban, Mullah Omar. Sejak 2020, ia telah menjadi kepala komisi militer Taliban, yang dilaporkan oleh semua komandan milisi.

Latar belakang pesan tersebut jelas bahwa sejak Taliban mengambil alih kekuasaan di Kabul, laporan telah berkembang bahwa pejuang Taliban telah memasuki rumah dan membawa mobil bersama mereka. Pada saat yang sama, beberapa warga Kabul juga mengatakan bahwa penjahat biasa memanfaatkan kedatangan Taliban dan diduga berpura-pura menjadi Taliban.

Takut akan tindakan balas dendam dan penjarahan

Juru bicara Taliban Sabiullah Mujahid mengatakan di Twitter pada hari Selasa bahwa tidak seorang pun boleh memasuki rumah mantan pejabat pemerintah dan mengancam mereka atau mengambil mobil mereka. Secara khusus, orang-orang yang telah bekerja untuk pemerintah atau orang asing sangat khawatir bahwa Taliban akan datang ke rumah mereka dan membalas dendam atau menjarah harta benda mereka.

Taliban telah mengambil alih seluruh negara dalam pawai kemenangan dalam beberapa pekan terakhir. Kecepatannya jelas mengejutkannya juga. Mereka lambat menduduki penguasa. Dalam beberapa hari terakhir, Taliban telah berulang kali mengingat amnesti yang diucapkan para pemimpin Taliban sebelumnya dan meminta orang-orang, termasuk wanita, untuk kembali ke pekerjaan mereka.

READ  Menyebut pakar virus sebagai "bencana", pertempuran Trump dan ilmuwan sedang memanas
Written By
More from Lukman Haq
Loyalis Trump Memblokir Pertanyaan Capitol yang Menentukan: ‘Malu pada Partai Republik’
Memperbarui: 30.05.202109.12 dariAnna-Katharina Ahnefeld untuk menutup Hampir lima bulan setelah peristiwa mengejutkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *