“Tidak untuk mobilisasi!” – lebih dari 1350 penangkapan

Dalam protes terhadap mobilisasi parsial yang diperintahkan oleh kepala Kremlin Vladimir Putin banyak orang ditangkap di beberapa kota di Rusia. Portal hak-hak sipil OVD-Info mencatat lebih dari 1.350 penangkapan pada Rabu malam di 38 kota di seluruh negeri. Menurut informasi ini, 556 demonstran ditangkap di Saint Petersburg saja, dan lebih dari 500 di ibukota Moskow.Pihak berwenang awalnya tidak memberikan informasi tentang penangkapan ini.

Di Moskow, orang-orang berteriak “Tidak untuk perang!” atau menyerukan “Rusia tanpa Putin”. Foto dan video menunjukkan bagaimana polisi secara brutal menangkap sebagian besar pengunjuk rasa muda dan menyeret mereka ke dalam bus. Dari sana, mereka yang ditangkap dibawa ke kantor polisi. Ada protes yang sama besarnya pada hari-hari segera setelah serangan Rusia di Ukraina pada 24 Februari.

Wartawan dari kantor berita AFP mengamati puluhan penangkapan di ibu kota Moskow dan kota kedua negara itu, Saint Petersburg, pada malam hari. Sedikitnya 50 orang ditangkap di sebuah jalan perbelanjaan di pusat kota Moskow, kata wartawan AFP. Di St. Petersburg, polisi mengumpulkan sekelompok kecil pengunjuk rasa dan kemudian menangkap pengunjuk rasa satu per satu.

imago/TASS/Vyacheslav Prokofiev

penangkapan di Moskow

Acara kecil di kota lain

Para demonstran meneriakkan “Tidak untuk perang” dan “Tidak untuk mobilisasi”. “Semua orang takut,” kata pemrotes Vasily Fedorov di St Petersburg. “Saya untuk perdamaian dan saya tidak ingin menembak.” Tetapi di Rusia “sangat berbahaya” untuk turun ke jalan untuk tuntutan ini – “jika tidak, akan ada lebih banyak orang”.

“Saya mengkhawatirkan diri saya sendiri dan saudara laki-laki saya, yang berusia 25 tahun dan telah menjalani wajib militer,” kata mahasiswa Oksana Sidorenko. “Dia bisa direkrut.”

Menurut kantor pers Jerman, orang-orang yang terisolasi turun ke jalan di Tomsk dan Irkutsk di Siberia, di Yekaterinburg di Ural dan di tempat lain. Mereka mengangkat plakat dengan warna bendera Ukraina. Mengingat represi negara besar-besaran di Rusia, protes tidak mungkin terlalu besar.

Sebuah video akan menunjukkan demonstrasi di Moskow

Video beredar di media sosial yang akan menunjukkan protes yang sedang berlangsung di Rusia. Pengguna Twitter Russkie Ukraina membagikan video protes di Moskow pada Rabu malam. Pemilik profil menulis: “Protes di Moskow setelah mobilisasi parsial Federasi Rusia diperintahkan ‘oleh Führer’.” Informasi tersebut awalnya tidak dapat diverifikasi secara independen.

Pihak berwenang mengancam hukuman penjara berat karena ikut serta dalam demonstrasi

Di ibu kota Moskow, misalnya, pihak berwenang telah memperingatkan agar tidak berpartisipasi bahkan sebelum dimulainya demonstrasi yang direncanakan: the Jaksa mengancam orang dengan hukuman penjara paling lama 15 tahun. Sejak dimulainya perang melawan Ukraina hampir tujuh bulan lalu, pemerintah Rusia telah mengambil tindakan keras terhadap anggota oposisi dan lawan perang, termasuk undang-undang yang lebih keras.

Dalam pidato yang disiarkan televisi pada Rabu pagi, Presiden Putin memerintahkan mobilisasi parsial angkatan bersenjata Rusia. Sebanyak 300.000 cadangan harus melawan ukraina disita. Konteksnya mungkin terkait dengan kesulitan personel Rusia dalam perang agresi yang dimulai pada 24 Februari.

READ  Hub di Hindu Kush: Turki ingin mengambil alih bandara Kabul - politik
Written By
More from Lukman Haq
India dan Bangladesh: banyak yang tewas setelah badai
Status: 18/06/2022 11:56 Di India dan Bangladesh, banjir dan badai dahsyat telah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.