Tidak terlalu kencang: kebocoran bahan bakar di Airbus A380

Bahan bakar bocor dari sayap A380. Airbus telah mengembangkan sistem drainase terhadap kebocoran pada 2019. Ini tidak cukup. Otoritas Keselamatan Penerbangan Eropa EASA yakin tindakan lebih lanjut diperlukan: semua A380 sekarang memiliki segel tambahan.

Sebuah tur mengungkapkan masalah rumit dengan A380: Bahan bakar dapat menumpuk di penutup sayap – di area antara rusuk 13 dan 15 – dan bocor – dan mengalir ke bawah sayap menuju roda pendarat. “Jika kondisi ini tidak diperbaiki, ada kemungkinan minyak tanah akan jatuh di bagian yang panas dari roda pendaratan sayap dan api akan menyebar di sepanjang sayap,” jelas EASA, menyoroti hilangnya total A380 di A380 saat ini. Instruksi kelaikan udara seperti kasus terburuk.


Segel baru untuk semua A380

Airbus telah membangun sistem drainase dengan tiga titik drainase pada 2019 untuk mengurangi risiko. Solusinya menghindari akumulasi dan kebocoran cairan di daerah rusuk 13 tetapi “tidak sepenuhnya”, EASA juga membenarkan perlunya bertindak pada “semua nomor seri pabrikan” A380.


Lima elemen penyegelan baru dan dua titik drainase tambahan sekarang seharusnya menghilangkan risiko kebakaran. EASA memberi operator waktu dua belas bulan untuk modifikasi. Airbus telah melakukan pekerjaan pada A380 terakhir sebelum produksi di pabrik dihentikan.


READ  Elon Musk menjual saham Tesla seharga $ 1 miliar
Written By
More from Hulwi Zafar
t3n – pelopor digital | Majalah bisnis digital
Kami menggunakan cookie atau informasi serupa (misalnya alamat IP Anda, suar web)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.