Tidak ada lagi produk Xinjiang: Walmart menjadi sasaran kemarahan di China

Lebih banyak produk dari Xinjiang
Walmart menjadi sasaran kemarahan di China

Baru-baru ini, Presiden AS Biden menandatangani undang-undang yang melarang impor banyak produk dari hotspot geopolitik Xinjiang. Ketika pelanggan China Walmart memperhatikan bahwa perusahaan Amerika tidak lagi menjual produk dari sana, ketidakpuasan tumbuh di media sosial.

Pengecer terbesar di dunia, Walmart, memicu ketidakpuasan di media sosial China selama akhir pekan setelah netizens memperingatkan kelompok AS tidak lagi memiliki produk dari wilayah Xinjiang dalam stok di cabang Walmart China dan Sam’s Club. Beberapa mengatakan mereka telah menghentikan keanggotaan Klub Sam mereka dan akun media sosial yang terkait dengan Partai Komunis telah mengkritik perusahaan tersebut. Sam’s Club adalah jaringan grosir Walmart, terbuka untuk anggota saja.

Wal-Mart 124.26

Wilayah Xinjiang di barat laut China, rumah bagi mayoritas minoritas Muslim, telah menjadi hotspot geopolitik dan dilema etika bagi perusahaan multinasional AS yang melakukan bisnis di China.

Pemerintah AS menuduh China melakukan genosida terhadap minoritas agama di kawasan itu, dan Presiden AS Joe Biden pekan lalu menandatangani undang-undang yang melarang impor banyak produk dari Xinjiang – kecuali jika perusahaan membuktikan bahwa mereka bisa. dianggap sulit. China telah membantah tuduhan genosida dan kerja paksa, dengan mengatakan kebijakannya di kawasan itu ditujukan untuk memerangi terorisme dan melindungi keamanan nasional.

Perusahaan Barat lainnya seperti pengecer mode cepat H&M dan pembuat barang olahraga Nike juga baru-baru ini menjadi sasaran kemarahan konsumen China. Kehadiran online H&M telah dihapus dari internet China musim semi ini setelah perusahaan Swedia itu mengumumkan tidak akan lagi membeli produk dari Xinjiang. Kamis lalu, Intel meminta maaf kepada konsumen China, mitranya, dan publik setelah protes terhadap perusahaan di media sosial China.

Foto pembatalan kontrak di jejaring sosial

Raksasa chip AS telah memposting surat kepada pemasok di situs webnya, meminta mereka, mengacu pada undang-undang AS, untuk tidak membeli barang dari Xinjiang. Untuk bagiannya, Walmart terlibat dalam kontroversi pada hari Jumat setelah pengguna menulis di platform media sosial nasional bahwa mereka tidak dapat menemukan produk khas Xinjiang di toko online yang dioperasikan oleh Walmart dan Sam’s Club China.

Seorang pengguna layanan microblogging Weibo menuduh Walmart “makan nasi Cina dan selalu menampar kami.” Yang lain mengatakan mereka akan mengakhiri keanggotaan Sam’s Club mereka dan membagikan foto percakapan mereka dengan agen layanan pelanggan yang menunjukkan bahwa kontrak mereka dibatalkan. Yang lain menulis bahwa mereka memboikot toko Walmart. Beberapa pengguna telah melaporkan bahwa layanan pelanggan online telah memberi tahu mereka bahwa produk yang dimaksud sudah habis. Seorang juru bicara Walmart menolak berkomentar.

READ  Konsumsi energi lebih sedikit selama streaming malam di sofa
Written By
More from Hulwi Zafar
Rekor kinerja bagus, termasuk peluang saham sektor pertambangan dan keuangan
Contoh. Pada tahun 2020, indeks sektor pertambangan menunjukkan kinerja yang lebih baik....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *