Tes di VfL Wolfsburg: Hamburg Nmecha menembak HSV

Selama 45 menit itu tampak seperti sore yang sangat gelap bagi HSV di Autostadt Wolfsburg. Setelah defisit tiga gol di babak pertama, Hamburg mengejar ketinggalan di babak kedua, tetapi masih kalah signifikan 1: 4 di VfL. Ironisnya, penduduk asli Hamburg menunjukkan batas HSV Defensive – dan memukul tiga kali.

Lukas Nmecha, yang menjadi juara Eropa U21 bersama DFB-Elf musim panas ini, tidak membutuhkan start up dalam menghadapi HSV yang awalnya benar-benar kewalahan. Setelah 16 menit ia memimpin VfL dari jarak dekat dalam sekejap mata, dan pada tembakan kedua (30) ia juga menunjukkan rasa estetika dengan cangkul.

Tes kebangkrutan Wolfsburg: Lukas Nmecha memberi HSV tiga gol

Pada saat itu, tidak ada yang terjadi dengan burger. Maximilian Arnold mencetak gol 3-0 (43) sebelum peluit istirahat. “Kesalahan mengganggu saya,” kata pelatih Tim Walter setelah pertandingan. Kemarahan pria berusia 45 tahun itu juga terdengar di sepanjang pertandingan – sang pelatih sekeras biasanya di pinggir lapangan. “Saya juga tidak mau kalah dari tim ini. Dan ketika Anda melihat babak kedua, segalanya sebenarnya mungkin terjadi.”

Tes Wolfsburg: Skor Suhonen, HSV memulai babak kedua dengan kuat

Faktanya, HSV keluar dari ruang ganti seperti yang lain – tetapi menerima KO terakhir setelah dihubungkan oleh Anssi Suhonen (54) di tengah fase kecemburuan kecil. 1: 4, pencetak gol tentu saja, Lukas Nmecha (59). Dengan tembakan pertama ke gawang di babak kedua, VfL mengembalikan jarak yang lama. “Ini hanya perbedaan kecil tapi halus bahwa kesalahan yang kita buat langsung dihukum karena pelanggaran,” Walter tahu.

Pahit: Pengganti Robert Glatzel gagal dua kali untuk membawa HSV kembali. Pada menit ke-71 dan ke-77, pemain berusia 27 tahun itu dengan ceroboh membiarkan dua pemain top berbohong.

READ  VfB Stuttgart vs FC Bayern Munich: Bundesliga SEKARANG dalam live ticker

Pelatih HSV Walter selama tes di Wolfsburg: “Anda dapat membedakannya”

Ditanya tentang memanfaatkan peluang, Walter berkata, “Tentu saja Anda melihat perbedaan kualitas. Dalam hal jumlah peluang mencetak gol saya pikir itu cukup bahkan jika Anda menempatkan babak pertama dan kedua bersama-sama. kiri gawang.

Itu adalah sore yang instruktif bagi orang-orang Hamburg, dengan kebangkrutan yang memang layak – terlepas dari semua komitmen dari bagian kedua. Dalam hal efisiensi, Hamburger Wolf menunjukkan kepada HSV cara melakukannya.

Anda mungkin juga tertarik dengan: Dengan 2G: HSV berharap banyak penggemar melawan Düsseldorf

Line-up HSV: Johansson – Gyamerah (Leibold ke-64), David, Schonlau, Muheim – Meffert (Wintzheimer ke-46), Kinsombi (Jatta ke-64), Heyer, Suhonen (Velasco ke-71) – Alidou, Meißner (Glatzel ke-64)

Written By
More from Naji Farid
Gempa berkekuatan 7,4 skala Richter melanda Jakarta
EGempa berkekuatan 7,4 skala Richter melanda ibu kota Indonesia, Jakarta, dan memicu...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *