Tentara Rusia menembak warga sipil di kepala

Dari Inga Fresner

Dia duduk di etalase toko, rambutnya telah dicukur, dia mengenakan hoodie biru dan abu-abu, dan matanya tertunduk.

Vadim Shishimarin (21) adalah prajurit pertama diktator Kremlin Vladimir Putin (69) yang diadili di Ukraina atas kejahatan perang.

Tuduhan terhadapnya: Vadim diduga menembak kepala seorang Ukraina berusia 62 tahun melalui jendela mobil yang terbuka di desa Chupakhivka (barat Kharkiv) pada hari-hari awal perang.

Dia diperintahkan untuk melakukannya, menurut seorang tentara dari unit lapis baja Rusia. Minat media sangat besar. Banyak jurnalis dan kamera berkerumun di aula kecil Pengadilan Negeri Solomyansky.

Dia menghadapi hukuman penjara seumur hidup.

Kepala Kejaksaan Ukraina menyerukan para ahli asing untuk menyelidiki tuduhan bahwa pasukan Rusia telah melanggar hukum Ukraina dan internasional, membunuh, menyiksa dan memperlakukan dengan buruk kemungkinan ribuan warga sipil Ukraina.

Audiensi singkat hari Jumat

Hakim meminta Vadim Shishimarin untuk memberikan nama, alamat, status perkawinan dan rincian identitas lainnya. Dia juga ditanya apakah dia memahami haknya.

Kemudian, hakim dan pengacara bertemu. Setelah istirahat sejenak, debat pun ditunda. Hari sidang berikutnya: 18 Mei.

Pengacara Shishimarin, Victor Ovsyanikov, mengatakan bukti terhadap kliennya sangat banyak. Namun, mereka belum memutuskan bagaimana mereka ingin memohon.

Setelah sidang hari Jumat, Ovsyannikov mengatakan dia disewa untuk membela Shishimarin sebagai pengacara untuk Pusat Bantuan Hukum Gratis.

Kantor Jaksa Agung Iryna Venediktova mengatakan sedang menyelidiki lebih dari 10.700 potensi kejahatan perang yang melibatkan lebih dari 600 tersangka, termasuk tentara Rusia dan pejabat pemerintah.

READ  Provokasi menjelang pemungutan suara NATO: Mi-17 Rusia melanggar wilayah udara Finlandia
Written By
More from Lukman Haq
Bintang Netflix yang terkejut: ayahnya diculik! “Kami takut yang terburuk!”
Roberto Aguirre-Sacasa, di sini di sebelah Madchen Amick dan KJ Apa, dirindukan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.