Tempat perlindungan bertopeng Indonesia harus menggali kuburan untuk Kovid-19 yang tewas

Hukuman untuk Pelanggaran Sanitasi
Tempat perlindungan bertopeng Indonesia harus menggali kuburan untuk Kovid-19 yang tewas

Seorang penggali kubur tewas di pemakaman Jakarta. Hanya Kovid-19 yang dimakamkan di sana.

ምስሎች Ed Wray / Getty Images

Ada hukuman yang tidak biasa karena tidak memakai topeng di Indonesia: beberapa harus menggali kuburan untuk orang dengan Covide-19. Itu akan membantu para penggali kuburan yang bertanggung jawab.

Masalah serupa terjadi di Indonesia, seperti halnya di banyak negara lain di dunia. Tindakan pencegahan telah diberlakukan untuk mencegah penyebaran kolera – tetapi beberapa orang yang tidak terkoreksi enggan memakai pelindung mulut dan hidung. Sementara pejabat di belahan dunia lain sering menanggapi dengan hukuman, orang di Indonesia lebih kreatif.

Tempat perlindungan bertopeng sudah harus melakukan hujah atau berada di depan umum Taruh di peti mati sebentar. Hukuman lain tampaknya ada di sisi lain – dan sangat sulit bagi siapa pun yang tidak ingin memakai topeng untuk menjadi pekerja kubur, lapor surat kabar Indonesia The Jakarta Post. Tempat perlindungan bertopeng harus menggali kuburan bagi mereka yang meninggal setelah Covand-19.

Penggali kuburan bekerja di bawah tekanan kuat di Indonesia

Delapan orang dijatuhi hukuman selama rezim Reyes, menurut laporan itu. Ternyata, ada kekurangan staf di pemakaman setempat. Karena banyak orang meninggal selama wabah, para penggali kuburan yang bertanggung jawab merasa sulit untuk mempersiapkan kuburan. “Saya pikir orang-orang ini bisa membantu karena saat itu hanya ada tiga penggali kuburan,” katanya.

Dia mengharapkan ini memiliki efek perlindungan. Dua topeng bertanggung jawab atas setiap makam: satu harus digali, dan yang lainnya harus ditutup dengan panel kayu. Mereka tidak diizinkan menghadiri pemakaman karena risiko infeksi.

Ruang di kuburan menyusut

Menurut Jakarta Post, kejadian penyakit sedang meningkat di seluruh negara bagian dan di seluruh negeri. Banyak orang menderita kolik 19. Seorang pekerja pemakaman di ibu kota, Jakarta, mengatakan kepada penyiar ABC Amerika bahwa 201 orang telah dikuburkan di sana dalam satu minggu – 70 hingga 80 pemakaman seminggu sebelum wabah. Ini menambah kekhawatiran bahwa mungkin tidak banyak waktu untuk menguburkan orang mati di kuburan.

Pembengkakan:“Jakarta Post” / ABC

EP

READ  Fenomena oposisi Neptunus terlihat di langit Indonesia malam ini.
Written By
More from Saddam Javed

Realm 7 Pro Bakal Rilis Minggu Depan, Apa Perbedaan Realm 7 dan 7i?

Tempoco, Jakarta – Nanti Nyata 7 Dan Ia dijadwalkan akan dirilis di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *