Teleskop NASA menangkap gambar struktur lubang hitam

Bisnis.com, Jakarta – Teleskop Luar Angkasa Hubble Dia akhirnya menemukan bangunan besar dalam sekejap Lubang hitam Yang terjauh di pusat galaksi.

Mereka menyadari bahwa lubang hitam memakan semua yang ada di sekitarnya dan bahwa mereka adalah salah satu elemen paling ekstrim dan berbahaya di alam semesta. Gravitasi mereka begitu kuat sehingga cahaya pun tidak bisa lepas dari tangan mereka, sehingga sulit bagi mereka untuk mengikutinya. Namun, para astronom telah menyarankan bahwa mereka mungkin telah menemukan lubang hitam dalam bayangan bayangan yang baru saja terjadi.

Diawali dengan Express UK, Selasa (24/11/2020), Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA akan menampilkan berbagai macam sinar terang dan bayangan gelap dari dekat Galaxy IC 5063.

Menurut salah satu teori, botol debu, yang dikenal sebagai torus, dikelilingi oleh lubang hitam dan melemparkan bayangannya ke luar angkasa.

Peter Maxim, seorang profesor di Harvard-Smithsonian Astrophysics Center, yang memimpin penelitian tersebut, berpendapat bahwa cakram debu di sekitar lubang hitam tidak menghalangi semua cahaya. Sebaliknya, celah pada cakram memungkinkan lebih sedikit cahaya, yang pada gilirannya menciptakan berkas berbentuk kerucut yang lebih besar yang setidaknya berusia 36.000 tahun.

Dia memukul bagian keras dari cincin itu, memanggil sedikit cahaya, dan melemparkan bayangan berbentuk jari ini ke dalam kosmos. Kutub dan bayangan ini hanya terlihat di luar galaksi karena lubang hitam dan cincinnya berdiri berdampingan pada bidang galaksi.

McMahon juga berurusan dengan interaksi cahaya dan kebencian dengan distribusi material di sekitar lubang hitam. Pengamatan terbaru Hubble diyakini dapat memberikan analisis mendalam tentang struktur ruang disk.

“Saya sangat senang dengan ide Torus karena ini benar-benar hasil yang bagus karena saya pikir saya belum pernah melihatnya di gambar sebelumnya, meskipun ada hipotesis. Ini menunjukkan kepada kita sesuatu yang secara ilmiah sulit untuk dilihat secara langsung,” katanya.

READ  Ban drainase biasa terjadi, bagaimana jika stasiun luar angkasa bocor?

Maxim mengatakan ini harus terjadi, tetapi dalam kasus ini, para peneliti dapat melihat pengaruhnya terhadap galaksi. Mengetahui lebih banyak tentang geometri Torus akan berimplikasi pada siapa pun yang mencoba memahami lubang hitam dan sekitarnya. Saat galaksi berubah, mereka terbentuk di tengah lubang hitam.

Jika teori astronom benar, McMyth memberikan bukti bahwa pancaran sinar tersebut terlalu tipis untuk cakram IC 5063, yang menjelaskan mengapa cahaya bergerak mengelilingi struktur.

Lubang hitam yang sama di Observatorium Chandra X-Ray NASA juga menerima pelepasan sinar-X tambahan dari Torres, memberikan kematangan yang mirip dengan keju Swiss.

Profesor Maxim berpikir bahwa lubang itu mungkin disebabkan oleh bor internal. Bagi sebagian orang, spiral menciptakan celah besar dalam cahaya, dan saat kura-kura berputar, berkas cahaya bisa dipanggil ke galaksi melalui kabut. “

Astronom tersebut menambahkan bahwa dia bermaksud untuk melanjutkan studi galaksi untuk melihat apakah teorinya benar. Mereka ingin melanjutkan penelitian, dan alangkah baiknya jika ilmuwan lain mencoba menghasilkan observasi baru dan kesimpulan model. “Ini adalah proyek yang hanya membutuhkan informasi baru karena menimbulkan banyak pertanyaan daripada jawaban,” kata McKim.

Konten premium

Masuk / Daftar


Bisnice Indonesia bersama dengan 3 media massa menggalang dana untuk membantu pasien virus koroner dan warga yang bepergian melalui Yayasan Bar Makanan Indonesia (BNI 200-5202-055).
Ayo donasi sekarang! Klik disini Untuk lebih jelasnya


Written By
More from Hulwi Zafar
Listrik koda Enyaq iV: perangkat lunak meningkatkan jangkauan dan kapasitas pengisian daya
Paket perangkat lunak baru meningkatkan jangkauan maksimum rangkaian listrik Enyaq iV koda,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.