Teleskop James Webb mengambil gambar terbaik Neptunus sejak Voyager 2

Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWT) telah menangkap gambar terbaik dan paling detail dari planet Neptunus dalam lebih dari tiga dekade. Pada Agustus 1989, Voyager 2 adalah satu-satunya wahana yang diterbangkan oleh raksasa es, dan sejak itu hanya dapat dijelajahi dari jauh. Badan Antariksa Eropa menulis bahwa cincin-cincin itu, beberapa di antaranya belum pernah dicitrakan sejak Voyager 2, menonjol dalam gambar JWT yang baru saja dirilis. Tujuh dari 14 bulan juga terlihat, bersama dengan jalur debu yang lebih redup di sekitar planet ini.

Seluruh gambar dengan galaksi teleskop biasa di latar belakang

(Gambar: NASA, ESA, CSA dan STScI)

bulan-bulan

(Gambar: NASA, ESA, CSA dan STScI)

Gambar diambil dengan kamera inframerah dekat NIRCam, lanjut ESA. Ia dapat menyerap cahaya dalam panjang gelombang antara 0,6 dan 5 mikrometer, itulah sebabnya Neptunus tidak muncul di sini dalam warna biru khasnya. Sebaliknya, metana di atmosfernya akan menyerap banyak cahaya di wilayah itu, membuatnya tampak relatif gelap bagi teleskop luar angkasa. Sementara itu, bulan terbesar Neptunus, Triton, bersinar jauh lebih terang. Oleh karena itu ditutupi dengan nitrogen kental, yang mencerminkan 70% dari sinar matahari. Awan juga dapat dilihat di Neptunus, dan bahkan struktur badai yang tampak mengelilingi planet di khatulistiwa.

Untuk teleskop luar angkasa, Neptunus sudah menjadi planet ketiga di tata surya yang difoto. Sebulan yang lalu gambar Jupiter menyebabkan kegemparan, dan beberapa hari yang lalu gambar pertama Mars ditambahkan. Meskipun instrumen teleskop terutama dirancang untuk mempelajari galaksi dan planet ekstrasurya yang jauh, instrumen presisi tinggi juga dapat memberikan kontribusi yang signifikan untuk mempelajari objek dekat ini. Analisis lebih lanjut dari Neptunus dan Triton direncanakan untuk tahun mendatang, tulis ESA.

Teleskop Luar Angkasa James Webb dioperasikan oleh badan antariksa NASA, ESA, dan CSA dan diluncurkan pada 25 Desember 2021. Setelah prosedur self-unfolding yang rumit, ia tiba di titik Lagrange L2 sebulan kemudian. Di sini terlihat menjauhi matahari, bumi dan bulan ke angkasa sehingga radiasi panasnya tidak mengganggu teleskop infra merah. Sebuah layar pelindung besar menghalangi mereka – dengan faktor perlindungan matahari satu juta. Sejak dimulainya karya ilmiah pada awal Juli, kualitas data tidak hanya memukau komunitas peneliti. Namun, saat ini ada masalah teknis dengan satu instrumen.

Lima “galaksi menari” dari kuintet Stephan
(Gambar: NASA, ESA, CSA dan STScI)


(saya)

Ke halaman rumah

READ  TP-Link: melewati kode berbahaya melalui lubang keamanan router
Written By
More from Munir Rad
Pengeditan File Microsoft sekarang dapat diunduh langsung dari Gmail
SUKABUMIUPDATE.com – Google kini semakin memudahkan pengguna untuk menggunakan Gmail. Pelaporan dari...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.