Tanpa Daimler: Bosch terus mengembangkan robotnya sendiri

Tanpa Daimler
Bosch terus mengembangkan robotnya sendiri

Ke depan, taksi akan beroperasi di kota-kota tanpa sopir. Namun, Bosch dan Daimler sekarang mengakhiri pengembangan bersama mereka. Karena tantangan dengan perangkat lunak dan perangkat keras lebih besar dari yang diharapkan. Namun, perusahaan terus bermain-main.

Daimler dan Bosch ingin menghentikan pengembangan bersama dari apa yang disebut taksi robotik untuk lalu lintas perkotaan. Namun, juru bicara kedua perusahaan. Perusahaan telah mengembangkan perangkat lunak dan perangkat keras untuk mobil tanpa pengemudi yang diharapkan beredar di kota-kota. Menurut laporan, Bosch dan Daimler sekarang ingin mengejar perkembangan secara terpisah satu sama lain. Tanggal berakhirnya kerjasama masih terbuka.

Managing Director Bosch Harald Kröger mengatakan kepada “Süddeutsche Zeitung” bahwa tantangan mengembangkan taksi robotik untuk lalu lintas kota adalah “lebih besar dari yang diperkirakan banyak orang”. Seorang juru bicara mengatakan kepada Kantor Berita Jerman bahwa mengemudi otomatis akan tetap menjadi area bisnis yang strategis bagi Bosch. Kerjasama mengalami kemajuan, misalnya dalam persepsi lingkungan dan strategi penggeraknya. “Hasil yang diperoleh harus ditransfer ke pengembangan lebih lanjut dan independen dari kedua perusahaan.”

Seorang juru bicara Mercedes mengumumkan bahwa kedua perusahaan telah menyepakati pembicaraan untuk menyimpulkan kerja sama – “khususnya mengingat langkah-langkah yang telah diambil dan status teknis lanjutan”. Keduanya mengatakan mereka ingin terus bekerja sama dalam kasus lain.

READ  Observatorium Nasional Tima Coupang, buka jalur RI untuk mencari excavator
Written By
More from Hulwi Zafar
Ikon kelas menengah kembali: tampilan pertama pada Opel Astra baru
Dari tahun 1980-an hingga 2000-an, Opel Astra “selamanya kedua” dalam statistik pendaftaran...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *