Superkomputer ExaFLOPS: OceanLight China mengalahkan 500 teratas dengan 390 prosesor dasar

Rumor bahwa superkomputer China telah melampaui batas ajaib 1 daya komputasi ExaFLOPS untuk pertama kalinya didukung oleh laporan yang dikonfirmasi oleh pakar Asia terkenal Dr. David K. Kahaner untuk konferensi SC21.

Iklan: Minggu Black Friday di Amazon dimulai, sekarang kontrol pemanasan cerdas tado ° dengan beli hingga 42% off!

Kahaner, pendiri Program Informasi Teknologi Asia (ATIP) dan pakar teknologi kinerja tinggi yang dikutip secara luas di Asia, diadakan untuk Konferensi Komputasi Kinerja Tinggi (SC21) presentasi tentang superkomputer China yang sangat kuat. Bagian dari presentasi diposting di Twitter.

Akibatnya, sistem mencapai Qingdao Marine Sunway Pro “OceanLight” Dalam benchmark Linpack, yang juga relevan untuk peringkat dunia Top500, daya komputasi maksimum (Rmax) sekitar 1,05 ExaFLOPS. Kinerja puncak teoretis (Rpeak) harus 1,3 ExaFLOPS. Dengan 1 ExaFLOPS, yang setara dengan 1000 PetaFLOPS, sistem ini dua kali lebih cepat dari superkomputer Fugaku dari Jepang, yang sebagai pemimpin Top500 saat ini, memiliki sekitar 442 PetaFLOPS.

Masalah dengan hasil Cina: dunia Barat tidak benar-benar mengenali mereka, itu harus melalui tolok ukurnya. Oleh karena itu, daftar Top500 resmi berbeda.

Tianhe-3 bahkan lebih cepat

Sistem N kedua bahkan harus jauh lebih cepatSCC Tianjin Tianhe-3 yang hasil Linpacknya diperkirakan lebih dari 1,3 ExaFLOPS dan kinerja maksimum teoretis pada 1,7 ExaFLOPS. Dengan sistem ketiga NSCC Shenzhen Fase 2 Kekuatan komputasi 2 ExaFLOPS ditargetkan, tetapi belum diketahui kapan ini akan selesai, karena timeline saat ini (2022) kemungkinan akan tertunda.

Prosesor Sunway dengan 390 core

Daya komputasi tinggi untuk OceanLight harus disediakan oleh prosesor tipe SW39010, masing-masing dengan 390 inti CPU dan arsitektur hibrid dengan inti kecil dan besar, yang harus mampu menangani perintah 512-bit (analog dengan AVX-512). Menurut perkiraan ahli, 1.024 dari 390 inti prosesor digunakan di 96 kabinet server, yang akan menambahkan hingga 38.338.560 inti untuk sistem. Nomor resmi empat dari 500 Teratas TaihuCahaya, yang juga berasal dari pabrikan China Sunway, total lebih dari 10,6 juta core dengan prosesor 260-core-nya, sedangkan Fugaku nomor satu memiliki 7,6 juta core yang bagus dengan prosesor 48-core dari tipe Fujitsu A64FX. .

READ  Asteroid akan lewat dekat Bumi pada Hari Pemilihan Presiden: Ozone Techno

LautCahaya harus mencapai konsumsi listrik sekitar 35 megawatt (+/- 10%). Bahkan tidak setengahnya secepat itu Fugaku hampir 30 megawatt, yang berarti efisiensi energi jauh lebih tinggi LautCahaya berarti. Sistem ini akan selesai pada awal Maret 2021.

Jauh lebih sedikit data kunci yang tersedia untuk Tianhe-3, yang diharapkan akan selesai pada akhir Oktober 2021. Ada pembicaraan tentang “Arsitektur Node Akselerator Chip Ganda ARM dan Matrix FeiTengProsesor Intel digunakan pada pendahulunya Tianhe-1A dan Tianhe-2A.

Dengan penundaan Fase 2 Shenzhen, Kahanar masih berspekulasi tentang platform yang digunakan. Dia menganggap bahwa penggunaan prosesor Hygon tidak mungkin, karena mereka tidak akan mencapai daya komputasi target. Ia menilai penggunaan AMD Zen 4 dengan akselerator berbasis GPU hanya mungkin jika Sugon membangun sistemnya, yang juga tidak dijamin. Karena sanksi AS terhadap Sugon dan perubahan manajemen di Shenzhen, ia yakin perubahan dalam rencana platform itu mungkin, yang juga dapat menyebabkan penundaan.

Dengan AMD Genoa alias Zen 4 dan Radeon Instinct misalnya, superkomputer Amerika masa depan akan menjadi Kapten yang juga diharapkan mencapai dua ExaFLOPS pada tahun 2023.

Written By
More from Hulwi Zafar
Ingat: Produsen makanan menarik kembali kari siap pakai
Pembuat makanan Tasty Bite mengingat beberapa hidangan kari. Perusahaan mengatakan sejumlah kecil...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *