Supercopa – Nagelsmann memenangkan gelar pertama bersama FC Bayern – Olahraga

Sebuah gelar dengan cara deklarasi: Julian Nagelsmann menempatkan trofi pertama di jendela FC Bayern dengan sepak bola berkecepatan tinggi. Juara lama dan pelatih barunya itu menjadi contoh di Bundesliga dalam duel Piala Super 3-1 (1-0) dengan Borussia Dortmund berkat Robert Lewandowski. Pencetak gol terbanyak (41, 74) dan Thomas Müller (49) akhirnya membawa Nagelsmann kemenangan pertamanya dan trofi dua hari setelah kematian ikon klub Gerd Müller dalam pertandingan dengan intensitas menakjubkan. Dan dua pencetak gol di atas 30 juga menang dalam duel generasi pencetak gol dengan Erling Haaland, 21, dan Youssoufa Moukoko, 16.

BVB bertahan dengan baik, tetapi pemenang Piala DFB membuat terlalu banyak kesalahan untuk benar-benar mengimbangi lawan. Kapten Marco Reus mencetak gol fantastis pada sambungan (64), kali ini hanya sedikit yang terlihat dari kekuatan elemental Erling Haaland. Reus sekali lagi mengingat bahwa gelar dalam bentuk apa pun “tidak pernah melampaui Bayern”. Jadi Selasa malam, tetapi permainan juga harus menjadi “petunjuk” untuk kejuaraan, seperti yang ditunjukkan pelatih Marco Rose. Akibatnya, kedua tim melakukannya dengan serius: dengan top line saat ini, dengan segala ketelitian dan keteraturan.

Setelah satu menit mengheningkan cipta untuk mengenang Gerd Müller, tidak ada sapuan dalam pertandingan Supercopa yang hampir tradisional, yang kedelapan dari konstelasi ini dalam sepuluh tahun terakhir. Bintang muda BVB Jude Bellingham berhasil menarik riuh 25.000 fans, pertandingan dimulai dengan dinamis diguyur hujan dengan keunggulan Munich.

Lewandowski menghilangkan ketegangan dari permainan

Manuel Akanji (14) memblok peluang besar pertama Thomas Müller, sementara Serge Gnabry melepaskan tembakan ke gawang saat masih bebas (16). Bek kanan BVB Felix Passlack, yang tidak hanya memulai dua adegan ini secara tidak sengaja, juga kewalahan di posisi bek kanan. 0: 1 dan 0: 2 juga jatuh di sisinya.

READ  Firmino mendorong Van Digg melalui Firman Tuhan

Dalam gawang Bayern, Manuel Neuer nyaris tidak melepaskan kaki kanannya saat melawan Reus (ke-21), bek tengah Niklas Süle dan Dayot Upamecano menarik dan mendorong Haaland untuk menjaga agar kiper Norwegia itu tetap terkendali. Rose kali ini memberikan Haaland Youssoufa Moukoko, yang juga memiliki kesempatan (30), Thorgan Hazard cedera.

Sisi Dortmund melakukan badai mereka dengan operan curam, sebagian besar dimainkan oleh Reus, dengan defisit kecepatan yang jelas di pertahanan tamu. Itu tetap intens dan menarik: tembakan Lewandowski di belakang Axel Witsel (34), Moukoko (36) melewati Neuer kemudian Haaland (53) dari posisi offside, tembakan Gnabry tidak jauh dari tiang (38). Kemudian Lewandowski bertemu, Gnabry mengapitnya.

Dortmund mencoba untuk mendapatkan jawaban setelah istirahat tetapi langsung terkejut. Lewandowski memukul bola dari kiri dengan tumit di depan kiper BVB Gregor Kobel, Müller mendorong di bawah pengawasan pelatih nasional baru Hansi Flick. Perlawanan lawan hanya mereda sebentar, sampai Reus secara ajaib menembak 16 yard ke sudut. Sepertinya final yang menarik, tetapi Lewandowski mencetak gol dan menurunkan ketegangan.

Written By
More from Naji Farid
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *