Strategi baru China menjanjikan sedikit berita

Markus Mugglin / Sikap kritis banyak orang tentang masalah perdagangan internasional tidak tercermin dalam strategi baru China.

“Ini harus menjadi bahan pertimbangan Dewan Federal,” kata NZZ setelah tegas ya untuk perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia. Dalam “Le Temps”, digarisbawahi bahwa perdagangan dunia “telah menjadi masalah yang memprihatinkan bagi penduduk Swiss”. Pasalnya, ketatnya hasil itu menyusul semakin ketatnya voting inisiatif tanggung jawab perusahaan pada November lalu. Lembaga survei dari “gfs.bern” menafsirkan hasil sebagai perubahan mendasar: “Hampir di mana pun kami ingin ekologi dan hak asasi manusia diberi bobot lebih dalam kerja sama dengan negara lain.”

Namun, perubahan pikiran masih menyisakan sedikit hal untuk dipikirkan untuk Dewan Federal. Bagaimanapun, tidak banyak dari ini terlihat dalam strategi China yang baru-baru ini dirilis. Tentu saja, hanya ada sedikit waktu sejak hasil pemungutan suara yang mengejutkan itu. Diperlukan revisi mendasar dari “Strategi China 2021-2024” yang dikembangkan selama berbulan-bulan. Namun, hal ini tidak mengubah fakta bahwa semangat strategi baru tersebut secara aneh bertentangan dengan perubahan pendapat penduduk tentang masalah ekonomi luar negeri.

Diakui bahwa perdagangan tidak mendorong perubahan politik yang banyak terjadi dalam euforia globalisasi “Akhir cerita” 30 tahun yang lalu berharap atau berbicara. Dialog HAM yang terjalin dalam perjanjian perdagangan bebas 2014 bahkan sempat terhenti selama dua tahun. Namun demikian, kata tersebut diucapkan dalam dialog. Dengan cara ini – Dewan Federal tampaknya berpikir dapat menekankan pentingnya melekatkan hak asasi manusia dalam hubungan bilateral.

Pertanyaan sensitif yang tersembunyi

Kita bisa melihat bagaimana strategi China secara longgar ada di bab “Keberlanjutan”, di mana perubahan sikap para pemilih harus tercermin. Hanya dua kalimat yang didedikasikan untuk “manajemen bisnis yang bertanggung jawab”. Bagi Swiss, hal itu tetap menjadi “perhatian utama dalam hubungan ekonominya dengan China” di semua bidang ekonomi, termasuk ekstraksi bahan mentah. Swiss bergantung pada standar internasional seperti yang dimiliki oleh OECD, ILO dan PBB. Ini hampir tidak bisa lebih tidak mengikat. Fakta bahwa perusahaan yang dikendalikan Swiss harus didorong dalam hubungan perdagangan dan produksi mereka untuk meninjau risiko hak asasi manusia, sosial dan ekologi dalam rantai pasokan mereka dan untuk memperbaiki keluhan tampaknya terlalu membebani pemerintah Dewan Federal.

READ  Bank Indonesia (BI), pakar dan pengamat bank sepakat, pinjaman tahun ini bisa positif

Tetapi ketergantungan Swiss yang bermasalah pada pasokan bahan aktif dan peralatan pelindung medis yang diproduksi di China, seperti yang diungkapkan oleh pandemi, tampaknya tidak terlalu mengkhawatirkan Dewan Federal. Dia membahasnya secara singkat di halaman 19. Dia mencatat bahwa masalah rantai pasokan yang aman dan berkelanjutan telah menjadi perhatian masyarakat umum. Tapi itu saja. Fakta bahwa perdagangan internasional mungkin juga terkait dengan ketergantungan yang sensitif secara ekonomi dan politik tampaknya tidak perlu disebutkan.

Dewan Federal menunda masalah pengendalian investasi lintas batas, yang dianggap penting untuk ketertiban umum. Apa yang telah ditanggapi oleh negara lain selalu terbuka. Dia tidak akan bereaksi sampai nanti atas mosi yang dirujuk oleh Parlemen setahun lalu.

Cacat memicu lebih banyak perdebatan

Paradoksnya, nilai dari “Strategi China 2021-2024” mungkin dapat diukur dari kekurangannya. Karena mereka memancing perdebatan baru tentang kerja sama ekonomi pada umumnya dan perdagangan bebas pada khususnya. Fakta bahwa itu akan berlangsung didukung oleh sejumlah besar proposal parlemen yang telah diajukan selama beberapa hari dan bulan terakhir. Postulat, interpelasi, dan gerakan datang dari hampir semua kubu politik. Mereka ditujukan untuk kemungkinan hukum dari larangan impor Barang kerja paksa , peran yang lebih besar untuk hak asasi manusia di Strategi Cina, implementasi Rencana Aksi Nasional untuk Bisnis dan Hak Asasi Manusia di Wilayah Uyghur, perpanjangan uji tuntas ke Pekerja yang dipaksa, itu Posisi perjanjian perdagangan bebas dalam kerangka “duopoli Amerika-Cina yang bermuatan konflik” atau perlindungan ekonomi Swiss Investitionskontrollen.

Ini belum menjawab apa arti kebijakan Uni Eropa yang sedang berkembang terhadap China bagi Swiss. UE tidak lagi ingin melihat dirinya hanya sebagai mitra dalam masalah masa depan seperti perubahan iklim, pesaing dalam perdagangan dan teknologi. Dia sekarang melihat dirinya sebagai saingan dan baru saja mengambil sanksi untuk kerja paksa di wilayah Uyghur. Tekanan terhadap China ini juga dapat membuat strategi baru China di Swiss berada di bawah tekanan.

READ  Kijang Inova, Jazz Kalia Secen, Mobakas, Pilihan Bujet Rp 80 Juta

Lebih banyak bahan untuk dipikirkan tentang perdagangan bebas

Tidak hanya strategi Dewan Federal saat ini untuk China yang merangsang diskusi tentang aturan perdagangan. Bahkan tegasnya ya untuk Perjanjian Indonesia menimbulkan pertanyaan baru. Anggota Dewan Nasional Christine Badertscher (GPS) seorang diri mengajukan empat proposal parlemen tentang keberlanjutan dan perdagangan bebas sehari setelah kesepakatan dekatnya dengan Indonesia. Tiga menyangkut pemantauan Perjanjian dengan Indonesia. Dewan Federal harus mengambil berbagai langkah untuk memastikan bahwa perjanjian tersebut benar-benar memenuhi janjinya. Kita harus melihat siapa yang diuntungkan dari kesepakatan itu dan siapa yang kalah. Selain hubungan dengan Indonesia, penasihat nasional Partai Hijau juga menyerukan “bab yang mengikat tentang keberlanjutan dalam perjanjian perdagangan bebas”. Secara khusus, seperti semua bab lain dari perjanjian, ini juga harus menjadi subjek arbitrase. Karena hanya dengan cara itulah mereka mengikat secara hukum. Ini akan mempengaruhi perjanjian perdagangan bebas baru, tetapi juga revisi perjanjian yang ada. Perjanjian dengan China juga akan terpengaruh jika dimodernisasi sesuai rencana.


Ketertarikan penulis pada subjek

Tidak.

Written By
More from Hulwi Zafar

Jika ada yang jatuh, inilah perasaan yang membuat emas bersinar di akhir tahun

Jakarta, Kompas dot com -Kilauan emasnya masih pudar. Kapitalisasi pasar vaksin Covi-19...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *