“Stop palm oil”: orang memilih kesepakatan dengan Indonesia

Komite referendum telah mengajukan 61.719 tanda tangan pada bulan Juni, termasuk 61.184 yang sah, seperti yang diumumkan oleh Kanselir Federal pada hari Kamis.

Referendum tersebut ditujukan terhadap kesepakatan kemitraan ekonomi antara negara-negara Efta (Swiss, Islandia, Liechtenstein, Norwegia) dan Indonesia. Parlemen menyetujui perjanjian perdagangan bebas Desember lalu. Referendum yang diluncurkan oleh Uniterre dan winegrower organik Willy Cretegny didukung oleh sekitar lima puluh organisasi.

Di mata mereka, Indonesia tidak mau memberlakukan standar ekologi dan sosial untuk mencegah perusakan hutan perawan yang kaya spesies. Setiap tahun, sekitar satu juta hektar dibuka untuk perkebunan monokultur kelapa sawit, antara lain. Gurun “hijau” ini sudah mencakup hampir 17 juta hektar, empat kali lipat luas Swiss dan hampir sepuluh persen dari luas Indonesia.

Para petani juga khawatir bahwa perdagangan minyak rapeseed dan bunga matahari lokal mungkin akan tertekan karena minyak sawit. Oleh karena itu, Dewan Federal telah merundingkan kuota terbatas untuk minyak sawit, yang akan ditingkatkan selama beberapa tahun. Tetapi itu tidak cukup untuk serikat petani Uniterre. Minyak sawit sudah lebih murah daripada minyak rapeseed dan minyak bunga matahari, katanya. Dengan adanya kesepakatan tersebut, tekanan terhadap produksi dalam negeri akan semakin meningkat.

Selain itu, dari sudut pandang lawan, kesepakatan itu akan menguntungkan konsesi di bidang pertambangan, pertambangan batu bara, proyek infrastruktur, selulosa, dan kehutanan – dengan konsekuensi yang menghancurkan negara. iklim dan lingkungan, petani kecil dan masyarakat adat. Selain itu, perjanjian perdagangan bebas Efta yang meragukan membawa sedikit manfaat signifikan bagi ekonomi ekspor Swiss.

Komite referendum juga secara fundamental mempertanyakan perdagangan bebas. Itu tidak meningkatkan kemakmuran atau kualitas hidup di banyak negara dan hanya melayani kepentingan ekonomi perusahaan multinasional.

READ  Perut RUU Rizky terlihat di atas Kejora, tanggapan Luz dicatat oleh Afdal Hal Osman
Written By
More from Mujahid Jaffer

Rizky Bilal dibawa ke rumah sakit, dan Lysty setia menemaninya

Selasa, 13 Oktober 2020 – 11:44 WIB Rizky Bill dan Luz Kejora....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *