Stern pertama kali mengungkapkan lubang hitam bintang di luar Bima Sakti

Dengan menggunakan metode baru, tim peneliti telah menemukan lubang hitam astronomis di gugus bintang dekat Bima Sakti. Ini bisa membuka pintu untuk lebih banyak penemuan, lapor European Southern Observatory (ESO). Lubang hitam bintang telah ditemukan di luar galaksi kita, tetapi sejauh ini hanya melalui radiasi materi, yang dipanaskan secara besar-besaran ketika jatuh ke dalamnya. Lubang hitam gugus bintang NGC 1850, di sisi lain, hanya terungkap oleh pengaruh gravitasinya pada bintang lain. Karena sebagian besar lubang hitam ini tidak memancarkan radiasi apa pun – dan sampai tabrakan juga tidak memiliki gelombang gravitasi yang terukur – itulah satu-satunya cara mereka dapat terpapar, jelas tim tersebut.

Awan Magellan Besar

(Penawaran: survei ESO / MVC)

bahwa jika lubang hitam ditemukan Jadi memiliki sekitar 11 kali massa matahari kita, bintang berbahaya itu tiba di lima massa matahari. Keduanya berjarak sekitar 160.000 tahun cahaya dari kita di gugus bintang NGC 1850 berusia 100 juta tahun di Awan Magellan Besar, sebuah galaksi satelit di Bima Sakti. Dengan standar astronomi, usia adalah sekejap. Tim peneliti percaya bahwa metode Anda harus mengekspos lebih banyak lubang hitam di lingkungan seperti itu. Dia bisa menggunakannya untuk mempelajari perkembangan mereka secara lebih rinci. Bagaimana mereka akan berkembang selama hidup mereka juga dapat dieksplorasi dengan lebih baik berdasarkan temuan yang diharapkan.

Benda langit itu ditemukan dengan Penjelajah Spektroskopi Multi Unit pada Teleskop Sangat Besar ESO di Chili. Ini dapat menganalisis area dengan kepadatan bintang yang sangat tinggi dan membedakan antara bintang individu. Informasi tentang ribuan bintang dapat dikumpulkan sekaligus, menjelaskan tim. Bersamanya, ia menemukan gerakan bintang yang terungkap, yang kemudian dapat ia konfirmasikan dengan Teleskop Luar Angkasa Hubble, antara lain. Dengan Teleskop Sangat Besar (ELT) yang sedang dibangun, lebih banyak lubang hitam seperti itu dapat ditemukan dalam beberapa tahun, para astronom masih percaya. “ELT pasti akan merevolusi bidang ini,” kata Sara Saracino, direktur studi di Universitas John Moores di Liverpool.


(mhh)

Ke halaman rumah

READ  Apakah Anda suka Ganshan di bawah pengaruh Genshin? Persentase Keberhasilan ...
Written By
More from Munir Rad
Aplikasi ini menggunakan data Anda
Selama beberapa jam sekarang, pengembang telah dapat mengunduh pratinjau pertama Apple iOS...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *