Splash: Presiden Prancis Macron Cedera pada Muslim

Jakarta, CNBC IndonesiaPresiden Prancis Emmanuel Macron telah dikritik. Bahkan Timur Tengah pun memboikot produk Prancis.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan Macron dianggap telah “menyerang Islam”. Ini terjadi setelah pemimpin Eropa mengkritik kelompok Islam dan membela penerbitan kartun yang menggambarkan Nabi Muhammad.


Ini terjadi setelah seorang guru di Prancis pekan lalu memenggal kepala kartunis di ruang kuliah tentang kebebasan. “Guru itu dibunuh karena pengikut Islam menginginkan masa depan kami,” kata Macron.

Saat diejek di Twitter, dia menilai Macron sangat pintar. Tindakannya menyebabkan perpecahan.

“Ini adalah waktu bagi Presiden Macron untuk menyembuhkan para ekstremis dan menolak tempat mereka, alih-alih menciptakan lebih banyak polarisasi dan perjuangan yang akan mengarah pada ekstremisme,” tambahnya.

Sangat disayangkan bahwa baik Muslim maupun supremasi kulit putih atau ideolog Nazi memilih untuk menyerang Islam dan mempromosikan Islam daripada memberontak teroris.

Macron telah terlibat dalam kontroversi sejak awal bulan ini. Ia mengatakan bahwa Islam adalah agama yang sedang mengalami krisis di seluruh dunia.

Presiden Macron telah menyerang jutaan Muslim di Eropa dan di seluruh dunia tanpa disadari.

Dalam Islam, gambar atau gambar yang menggambarkan Nabi dilarang. Itu dianggap penistaan ​​dan hukuman mati di Pakistan.

Erdogan

Kritik serupa datang dari Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. Dia menyarankan agar Eropa, termasuk Prancis, harus menghapus Islam.

Erdogan bertanya kepada Macron tentang masalah yang dia angkat dalam Islam. Bahkan, ia dianggap membutuhkan perawatan kesehatan mental.

“Dia butuh kesehatan mental. Apa lagi yang bisa kami katakan kepada presiden yang tidak memahami kebebasan beragama,” ujarnya.

Boikot Prancis

Sementara itu, banyak orang Timur Tengah yang mengasingkan Macron. Antara Kuwait dan Qatar.

READ  Konsul Estonia di St. Petersburg ditangkap oleh FSB

Bukan hanya presiden, tetapi boikot telah dilakukan untuk semua produk Prancis.
Menurut AFP, sejumlah karyawan di jaringan supermarket Almera telah dievakuasi. Orang Prancis itu meletakkan Dalfor di rak.

Dalam sebuah pernyataan, al-Mera dan toko grosir lainnya, al-Baladi, mengatakan mereka mengeluarkan produk Prancis dari toko.

Al-Mera sendiri bersaing ketat dengan supermarket Prancis di Qatar, Monoprex dan Karefor.

(Kepala / kepala)


Written By
More from Lukman Haq
Gempa bumi tercatat di pulau Yunani Kreta
Di pulau Kreta, gempa bumi membangunkan orang. Selama beberapa jam bumi berguncang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.