SPD dan Serikat: perselisihan koalisi atas konsekuensi dari urusan topeng – Politik

Perselisihan telah muncul dalam koalisi besar atas konsekuensi topeng dan urusan Azerbaijan. Kelompok parlemen Union pada hari Jumat mempresentasikan seluruh katalog pengetatan – mereka menyangkut undang-undang di parlemen, hukum pidana, perlakuan sumbangan dan banyak lagi. Namun SPD menilai usulan tersebut kurang ambisius. Karena itu, Sosial Demokrat mengajukan RUU.

Wakil ketua kelompok parlemen SPD Dirk Wiese mengatakan kelompok parlemen Union telah menyebut proposalnya “menyinggung transparansi”, terdengar seperti “lelucon buruk”. Karena “poin yang sangat penting” adalah “tidak lebih dari daun ara”. Sekarang sekali lagi menjadi bukti: “Pengumuman mitra koalisi penting setelah setiap skandal korupsi – tetapi jelas bahwa tidak ada tindakan yang harus dilakukan.”

Alasan perselisihan tersebut adalah hubungan perdagangan yang dipertanyakan dari mantan anggota parlemen Uni Georg Nüßlein (CSU), Nikolas Löbel dan Mark Hauptmann (keduanya CDU). Nüßlein dan Löbel dikatakan telah mengumpulkan komisi enam digit untuk pembuangan topeng. Hauptmann juga mendanai posting iklannya dengan iklan dari rezim Azerbaijan.

Oleh karena itu, kelompok parlemen dari Union ingin melarang secara hukum deputi “dari pekerjaan yang dibayar sebagai perwakilan dari kepentingan pihak ketiga vis-à-vis pemerintah federal atau Bundestag”. Pelanggaran harus dihukum denda. Selain itu, anggota parlemen harus diminta untuk mentransfer keuntungan dari aktivitas ilegal ini ke Bundestag.

Kelompok parlemen Union juga ingin membuat pendapatan tambahan lebih transparan. Dari 100.000 euro, mereka “akan ditentukan dalam euro dan sentim terdekat”. Sumbangan kepada anggota parlemen harus sepenuhnya dilarang, tetapi sumbangan untuk partai politik harus tetap diizinkan. Hukuman minimum untuk suap dan korupsi anggota parlemen harus ditingkatkan menjadi satu tahun penjara. Selain itu, serikat pekerja ingin agar pendapatan investasi bisnis diumumkan jika anggota parlemen memiliki lebih dari 25% bisnis dan oleh karena itu memiliki pengaruh signifikan atas bisnis tersebut. Opsi saham, yang diterima anggota parlemen sebagai aktivitas sekunder, juga akan dipublikasikan di masa mendatang, sesuai dengan keinginan Perhimpunan.

READ  Pendaki gunung terkenal Spanyol: Sergi Mingote meninggal saat mendaki K2

Yang terakhir adalah reaksi terhadap kasus lain di faksi Union. Anggota CDU dari Bundestag Philipp Amthor telah menerima opsi saham karena keterlibatannya yang kontroversial di perusahaan Augustus Intelligence. Dia tidak mengatakan demikian, karena tidak perlu berdasarkan aturan yang berlaku sebelumnya.

Kelompok parlemen Vice Wiese dari SPD menilai bahwa proposal dari Serikat tidak cukup. “Kami ingin pendapatan tambahan anggota parlemen diterbitkan dalam jumlah yang tepat mulai dari nol euro,” kata Wiese. Serikat tidak menginginkan publikasi semacam itu sebelum 100.000 euro. Selain itu, SPD menuntut agar investasi di perusahaan dari lima persen hak suara harus diberitahukan dan dipublikasikan. Serikat bersikeras ambang batas 25%.

SPD juga ingin menurunkan batas kewajiban menerbitkan sumbangan partai menjadi 2.000 euro – sejauh ini 10.000 euro. Selain itu, maksimum tahunan 100.000 euro per donor harus diperkenalkan. Pensponsoran harus diatur dalam undang-undang tentang partai politik. Dan di masa depan, anggota parlemen juga harus menentukan durasi kegiatan sekunder mereka. Hal ini dimaksudkan untuk menunjukkan apakah mandat masih menjadi inti pekerjaan mereka – sebagaimana disyaratkan oleh undang-undang di parlemen.

Written By
More from Lukman Haq

Sisilia: Letusan lain gunung Etna – abu di kota-kota sekitarnya – Berita di luar negeri

Etna telah mengamuk di Sisilia selama dua minggu! Ketika meletus lagi, gunung...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *