Spanyol dan Swedia terikat

EOrang-orang Spanyol yang berkeringat keluar dari lapangan dengan kesal dan kecewa, orang-orang Swedia yang keren disemangati oleh para penggemar mereka dan saling menyemangati. tapi juga catenaccio yang tak sedap dipandang: 0 dan membuat wajah panjang di tiga kali juara Eropa dan Piala Dunia 2010. “Kami tentu saja marah karena kami tidak mencetak gol,” kata gelandang Spanyol, Koke. “Kami berjuang sangat keras, tapi sayangnya kami tidak terlalu beruntung.”

75 persen penguasaan bola dan rekor passing 847:107 tidak cukup bagi Spanyol untuk menang. Tim pelatih Luis Enrique tetap putus asa melawan tembok pertahanan Skandinavia, yang memenangkan poin dengan banyak hati dan semangat. “Kami memberi 110%,” kata bek Victor Lindelöf. “Orang-orang Spanyol membiarkan bola lewat dengan sangat baik, sulit untuk mengatasi tekanan mereka. Tapi kami mendapat hasil yang sangat bagus.”

Dominasi Spanyol dan riba

Namun, tim bermahkota tiga di sekitar Emil Forsberg dari RB Leipzig dan Ludwig Augustinsson dari Werder Bremen di depan 10.559 penggemar di Estadio La Cartuja juga beruntung karena peluang Spanyol yang jauh lebih unggul. Di perpanjangan waktu, pemain pengganti Gerard Moreno dan Pablo Sarabia melewatkan dua peluang bagus untuk menang. “Satu-satunya hal yang hilang adalah golnya,” tantang Koke dengan hasilnya. Iberia menghadapi Polandia di pertandingan Grup E berikutnya. Swedia, yang pertama kali lolos dari babak penyisihan grup Kejuaraan Eropa (2004), menghadapi Slovakia.

Tuan rumah tidak memperhatikan kegembiraan mahkota selama beberapa hari terakhir. Setelah tes positif dengan kapten Sergio Busquets, yang hilang, seperti Swedia Dejan Kulusevski dan Mattias Svanberg, bagian dari skuad telah divaksinasi sesaat sebelum dimulainya turnamen – tampaknya tanpa efek samping.

READ  Bayern setelah cedera Davies dengan masalah pertahanan

Tim tuan rumah mendominasi permainan sejak awal dan mendorong tim Eropa Utara yang pasif, yang hampir tidak pernah melewati garis tengah pada fase pembukaan, jauh ke dalam setengah lapangan mereka sendiri. Dominasi Spanyol pada fase ini agak mengingatkan pada kemenangan 6-0 atas Jerman pada November 2020 di Liga Bangsa-Bangsa.

Written By
More from Naji Farid

Dia membentuk sepak bola Jerman: Rummenigge meninggalkan FC Bayern sebelum waktunya

Selasa, 1 Juni 2021 Memperbarui Dia membentuk sepak bola Jerman Rummenigge meninggalkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *