Ski jumper Maren Lundby melakukannya tanpa Olimpiade Beijing

Madalah Lundby bukan lagi Ratu Es yang sempurna. Air mata mengalir di pipi bersinar profesional Norwegia, suaranya pecah, tetapi pesan dari pelompat ski terbaik dunia dapat didengar dengan jelas. “Saat ini saya beberapa pound ekstra untuk melompat ke puncak dunia,” kata pemain berusia 27 tahun itu dalam wawancara NRK TV yang mengganggu: “Dan saya tidak siap untuk melakukan hal-hal gila untuk mengubahnya.”

Oleh karena itu Lundby akan menyerahkan seluruh musim Olimpiade, peraih medali emas dari Pyeongchang tidak berjuang untuk emas di Beijing. Itu pahit, “tapi keputusan yang baik,” katanya, “dan saya selalu cukup baik untuk membuat keputusan yang baik.”

Pengetahuan tidak pernah begitu berharga

Dapatkan akses gratis ke semua artikel di FAZ.NET selama 30 hari dengan F+.

BACA F + SEKARANG


Bagaimanapun, ini lebih dari dirinya sendiri: Lundby ingin memimpin dengan memberi contoh. Terhadap kontrol eksternal yang tidak bertanggung jawab dari tubuh pelompat ski, untuk kesehatan atlet muda.

“Lompat ski sangat menuntut, berat badan adalah bagian darinya,” kata juara dunia dua kali itu: “Saya tidak pernah mengontrol berat badan saya secara tidak bertanggung jawab, ini juga merupakan bagian dari resep saya untuk sukses. Dan terutama untuk pelompat muda, “Ini adalah pesan saya” harus mengontrol berat badan tanpa kompromi “bukan masalah”: “Anda dapat menghancurkan apa pun dengannya. “

Leanness dalam olahraga kompetitif

Sebagai warga biasa, Lundby tentu jauh dari “masalah” berat badan. Lundby, bagaimanapun, mengatakan tubuhnya telah berubah sedikit “karena alasan alami”, tanpa spesifik.

Di bidang olahraga tingkat tinggi, belakangan ini terjadi perdebatan tentang ketipisan, seperti yang terjadi pada atlet Konstanze KlosterhalfenPerkembangan seperti itu dapat memiliki efek bencana pada atlet wanita muda, menciptakan tekanan fatal.

“Saya senang. Dari segi kesehatan, saya merasa lebih baik dari sebelumnya,” kata Lundby. Membahayakan “yang satu” ini untuk olahraga? Bukan masalah baginya, yang baru-baru ini harus ditegur “tidak profesional” karena dia melewatkan musim panas dan menari dalam versi bahasa Norwegia “Let’s dance” di televisi.

READ  Mourinho memburu kemenangan pertamanya atas Lampard
Written By
More from Naji Farid
Duel Toyota di puncak berlanjut
08:09 #8 lanjutkan seperti biasa Apapun masalahnya dengan #8 Toyota, sejauh ini...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *