Sinyal ke Finlandia dan Swedia: Bundestag membuka jalan bagi keanggotaan NATO

Sinyal ke Finlandia dan Swedia
Bundestag membuka jalan bagi keanggotaan NATO

Secara mayoritas, Bundestag memberikan lampu hijau untuk aksesi Finlandia dan Swedia ke NATO. Bahkan AfD sebagian besar setuju, hanya kiri yang tidak setuju. Dengan demikian Jerman adalah salah satu negara aliansi pertama yang meratifikasi penerimaan kedua negara tersebut.

Bundestag telah menyetujui keanggotaan Finlandia dan Swedia di NATO. Mayoritas deputi memberikan suara di Berlin untuk undang-undang yang merupakan prasyarat untuk penerimaan protokol yang sesuai oleh Jerman. Faksi koalisi lampu lalu lintas SPD, Hijau dan FDP serta Uni dan mayoritas oposisi AfD memilihnya. Ada penolakan dari kiri. Presiden Federal Frank-Walter Steinmeier menerbitkan dokumen ratifikasi yang sebenarnya.

Langkah Swedia dan Finlandia ini merupakan respons langsung terhadap perang agresi Rusia terhadap Ukraina. Pada hari Selasa, para duta besar dari 30 negara bagian aliansi telah menandatangani apa yang disebut protokol aksesi di markas besar di Brussels di hadapan para menteri luar negeri kedua negara Nordik. Sampai saat ini, Kanada, Estonia, Norwegia, Denmark dan Islandia telah meratifikasi keanggotaan.

“Kami menyaksikan penulisan sejarah Eropa,” kata Menteri Pertahanan Federal Christine Lambrecht. Perluasan NATO mengirimkan pesan kepada Presiden Rusia Vladimir Putin, kata menteri itu. “Kami justru memperkuat arsitektur keamanan, tatanan perdamaian yang ingin dihancurkan Putin,” katanya. “Barat, yang sangat dibencinya, semakin kuat, bukan semakin lemah.”

Memperoleh kekuatan untuk NATO

Pada awal perdebatan, pemerintah federal berkampanye untuk persetujuannya. “Keanggotaan yang direncanakan Finlandia dan Swedia di Aliansi Pertahanan Atlantik Utara sangat penting bagi kami dan mitra kami mengingat guncangan yang kami alami di Eropa dan di seluruh dunia sebagai akibat dari perang agresi Rusia terhadap Ukraina,” kata Tobias. Lindner (Greens), Menteri Negara di Kementerian Luar Negeri, yang berbicara atas nama pemerintah.

Dalam situasi keamanan yang berubah secara radikal di Eropa, keanggotaan ini tidak hanya berarti keamanan tambahan bagi mitra Nordik, tetapi juga peningkatan kekuatan dan kohesi NATO secara keseluruhan, kata Lindner. Ada juga kemitraan jangka panjang dengan kedua negara. Lindner: “Hari ini kami memperkuat nilai-nilai demokrasi NATO.”

READ  Diculik: lapor Putri Latifa
Written By
More from Lukman Haq
Uang kertas 20 riyal Arab Saudi yang baru menimbulkan kontroversi, mengapa? Semua halaman
KOMPAS.com – Arab Saudi dibebaskan Uang Kertas Bank Baru Air terjun Untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.